Dear Suami, Dengarkan Curhatan Istri Soal Apa yang Diinginkannya Ketika Sakit


Peran Ibu dan Istri dalam Menjalankan Tugas Multitasking

Sebagai seorang ibu dan istri, kita sering kali dihadapkan pada tugas-tugas yang harus dilakukan secara bersamaan. Kita harus mengurus anak-anak, memasak, membersihkan rumah, dan juga mendukung karier suami. Tugas-tugas ini seringkali membuat kita merasa seperti wonder woman dengan kekuatan ekstra untuk menyelesaikan semuanya. Namun, pada saat kita sedang sakit, kita juga butuh bantuan dari suami.

Dalam kehidupan sehari-hari, saya jarang sekali sakit. Paling hanya mengalami batuk pilek saja. Namun, ketika saya sakit, rasanya semua pekerjaan domestik menjadi terasa berat. Kadang-kadang saya merasa ingin menyerahkan semua tugas rumah tangga kepada suami dengan harapan agar dia memberikan perhatian ekstra kepada saya. Saya ingin dia tahu bahwa saya sedang sakit dan membutuhkan perhatian lebih darinya. Mungkin dia bisa membantu memasak makanan enak untuk saya ketika pulang kerja.

Ternyata, saya tidak sendirian dalam perasaan ini. Beberapa teman saya juga mengungkapkan harapan mereka kepada suami ketika mereka sedang sakit. Dorra Prasetyo, misalnya, mengatakan bahwa dia berharap suaminya dapat mengambil cuti kerja sehingga dia bisa benar-benar istirahat. Selain itu, dia juga berharap suaminya dapat membantu dalam melakukan tugas-tugas rumah tangga seperti memasak, menjaga anak-anak, mencuci, dan membersihkan rumah.

Santi Rahayu, yang sudah menikah lebih dari 10 tahun, mengatakan bahwa dia tidak berharap banyak ketika sedang sakit karena dia sudah dibantu oleh dua orang asisten rumah tangga. Namun, jika sakitnya tidak hanya batuk pilek, dia berharap suaminya dapat mengantarnya ke dokter. Sedangkan Febria Silaen hanya berharap suaminya dapat membawakan pizza ukuran besar dan berada di sampingnya sehingga dia mudah meminta tolong jika ada yang dibutuhkan.

Annisa Sabhrina dengan santainya mengatakan bahwa dia sudah mengirim transfer ke suaminya ketika sakit. Dia berharap bahwa dengan mendengar suaminya mengucapkan hal tersebut, dia akan cepat sembuh. Sedangkan Katrin De Queljoe Hutagaoel berharap suaminya memberikan kata-kata motivasi bahwa jika dia sembuh, dia boleh membeli apa saja yang dia inginkan dengan uang gajinya.

Baca Juga:  Manfaat Ciuman Bibir dalam Pernikahan

Caroline Adenan mengungkapkan bahwa dia ingin suaminya memberikan perhatian ekstra saat dia sakit. Minimal, suaminya dapat memijatnya, memberinya obat, memberinya minum, dan membantu dalam tugas-tugas rumah dan anak-anak. Dia ingin dapat istirahat sementara suaminya mengurus segala hal.

Septiany Utami Dewi berharap suaminya memberikan izin untuk tidur sepanjang hari sehingga suaminya yang mengurus anak-anak, memasak, memberi makan, dan melakukan tugas-tugas lain yang biasanya dilakukan oleh istri. Fibra T. Amukti hanya berharap suaminya dapat mengurus anak-anak dan memijatnya.

Anita ‘Thatha’ Desyanti ingin suaminya dapat menyiapkan makanan dan minuman untuknya. Jika kondisinya sangat parah dan dia tidak kuat menuruni tangga, dia berharap suaminya dapat membawakan teh manis panas dan memijat punggungnya. Indah Handayani menginginkan suaminya mengelus punggungnya, tetapi dia menyadari bahwa ini hanya mimpi belaka. Biasanya suaminya hanya meminta tukang pijat untuk datang.

Winov dengan jenaka mengatakan bahwa dia ingin suaminya membelikan emas untuknya saat sedang sakit. Namun, dia juga menyadari bahwa jika suaminya benar-benar membelikan emas saat dia sakit, maka suaminya mungkin akan meragukan keaslian penyakitnya.

Anetta Darandri mengungkapkan bahwa dia ingin suaminya membantu dalam pekerjaan rumah tangga seperti mencuci piring dan melipat baju. Dia ingin tugas-tugas rumah tangga menjadi lebih ringan. Namun, sayangnya, suaminya lebih memilih untuk memberikan perhatian dan meminta dia untuk memilih makanan apa yang ingin dia beli. Meskipun hanya itu, dia merasa senang dengan perhatian yang diberikan.

Ariyanti Rakhmana mengharapkan suaminya dapat melengkapi semua kebutuhan makanan dan obatnya. Dia juga ingin suaminya memberikan waktu istirahat yang cukup agar dia dapat sembuh dengan cepat. Amelia Virginia ingin suaminya memijatnya dan memberikan perhatian yang lebih. Gyanda Agtyani berharap suaminya tidak banyak bertanya mengapa dia sakit, tetapi langsung bertanya apa yang dia rasakan dan butuhkan. Jika perlu, suaminya akan mengantarnya ke dokter. Sally Fauzi ingin suaminya mengurus anak-anak sehingga dia dapat tidur tanpa gangguan.

Rika Kartikasari dengan candaan mengatakan bahwa sebagai istri sebaiknya tidak sakit karena tugas-tugas rumah tangga tetap harus dilakukan. Suaminya hanya akan mengatakan, “Ya udah, kamu ke dokter saja karena aku tidak mengerti penyakitmu.”

Baca Juga:  Mengenal Apa Itu Selective Mutism

Sry Muliana Nasution mengharapkan suaminya memberikan perhatian seperti anak bayi. Niken Setyaningrum berharap suaminya dapat membantu dalam mengurus anak-anak saat mereka berangkat sekolah. Mira A. Udjo ingin suaminya memanjakan dan menyayanginya. Meskipun suaminya membantu dalam mengurus anak dan memikirkan makanan, dia tetap ingin merasakan perhatian dari suaminya.

Dari berbagai pengalaman dan harapan yang diungkapkan oleh para istri di atas, terbukti bahwa sekuat-kuatnya seorang istri, dia tetap membutuhkan perhatian dan bantuan dari suaminya ketika sedang sakit. Meskipun kebutuhan dan harapan setiap istri berbeda-beda, intinya adalah mereka ingin suaminya memberikan perhatian dan membantu dalam mengurus tugas-tugas rumah tangga serta memberikan dukungan emosional.

Sebagai seorang istri, saya juga merasakan hal yang sama. Ketika sakit, saya ingin suami mengerti dan memberikan perhatian ekstra kepada saya. Saya ingin dia membantu dalam melakukan tugas-tugas rumah tangga dan memberikan dukungan emosional. Meskipun saya tidak mengharapkan hal-hal yang mewah seperti dibelikan tas baru atau emas, tetapi perhatian dan perhatian dari suami sudah cukup membuat saya merasa dihargai dan dicintai.

Dalam menjalankan peran sebagai ibu dan istri, kita seringkali harus melakukan multitasking. Kita harus mampu mengatur waktu dengan baik untuk mengurus anak-anak, memasak, membersihkan rumah, dan mendukung suami dalam karier. Namun, kita juga perlu mengingat bahwa kita adalah manusia yang rentan terhadap penyakit dan butuh istirahat. Oleh karena itu, ketika kita sedang sakit, kita juga butuh bantuan dan perhatian dari suami.

Sebagai seorang suami, kita harus bisa memahami kebutuhan istri kita. Ketika istri sedang sakit, kita harus siap untuk mengambil alih tugas-tugas rumah tangga dan memberikan dukungan emosional. Kita harus membantu memasak, membersihkan rumah, menjaga anak-anak, dan melakukan tugas-tugas lain yang biasanya dilakukan oleh istri. Selain itu, kita juga perlu memberikan perhatian ekstra kepada istri kita, seperti memijatnya, memberikan obat, atau hanya sekedar menghabiskan waktu bersama.

Baca Juga:  Makanan Ini ‘Alarm’ bagi Tubuh Saat Ngidam

Ketika istri sakit, kita harus menjadi pendengar yang baik. Kita harus fokus mendengarkan apa yang mereka rasakan dan butuhkan. Jika perlu, kita harus siap mengantarkan mereka ke dokter atau membantu dengan tugas-tugas lainnya. Yang terpenting, kita harus menunjukkan bahwa kita peduli dan siap membantu mereka dalam segala hal.

Sebagai suami, kita juga harus bisa menghargai peran istri dalam menjalankan tugas-tugas rumah tangga dan mendukung karier kita. Kita harus bisa membagi tugas dengan adil dan saling membantu dalam mengurus anak-anak dan rumah tangga. Ketika istri sedang sakit, kita harus siap untuk mengambil alih tugas-tugas rumah tangga dan memberikan perhatian ekstra kepada mereka.

Dalam menjalankan peran sebagai suami dan ayah, kita juga harus bisa menjadi contoh yang baik bagi anak-anak kita. Kita harus menunjukkan bahwa kita peduli dan siap membantu istri kita ketika mereka sedang sakit. Dengan melihat contoh ini, anak-anak kita juga akan belajar untuk peduli dan membantu orang lain ketika mereka sedang membutuhkan.

Sebagai kesimpulan, ketika istri sedang sakit, mereka tetap butuh perhatian dan bantuan dari suami. Meskipun kebutuhan dan harapan setiap istri berbeda-beda, intinya adalah mereka ingin suami memberikan perhatian ekstra dan membantu dalam tugas-tugas rumah tangga. Sebagai suami, kita harus siap untuk mengambil alih tugas-tugas rumah tangga dan memberikan dukungan emosional kepada istri kita. Dengan saling membantu dan peduli, kita dapat membangun hubungan yang harmonis dalam keluarga kita.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com