Cara Membuat Oralit untuk Anak yang Praktis, Ikuti Langkahnya, Yuk!

Cara Membuat Oralit untuk Anak yang Tepat dan Efektif

Manfaat Oralit untuk Anak

Oralit adalah solusi yang efektif untuk mengatasi dehidrasi pada anak yang disebabkan oleh diare. Mengapa oralit begitu penting dan apa manfaatnya bagi anak? Berikut adalah beberapa manfaat oralit yang perlu Bunda ketahui:

1. Menggantikan cairan dan elektrolit yang hilang

Ketika anak mengalami diare, tubuhnya kehilangan cairan dan elektrolit yang penting untuk menjaga keseimbangan tubuh. Oralit mengandung gula dan garam yang membantu menggantikan cairan dan elektrolit yang hilang tersebut. Dengan demikian, oralit membantu mencegah dehidrasi pada anak.

2. Mencegah dehidrasi

Dehidrasi adalah kondisi yang serius dan berpotensi berbahaya bagi anak. Dehidrasi terjadi ketika tubuh kehilangan cairan lebih banyak daripada yang masuk. Pada anak yang mengalami diare, risiko dehidrasi sangat tinggi. Oralit dapat membantu mencegah dehidrasi dengan menggantikan cairan yang hilang akibat diare.

3. Mempercepat pemulihan dari diare

Oralit mengandung zat-zat yang dapat membantu menghentikan diare pada anak. Gula dalam oralit membantu menyerap air di dalam usus, sedangkan garam membantu menyerap elektrolit. Dengan mengonsumsi oralit, anak bisa lebih cepat pulih dari diare.

Panduan Cara Membuat Oralit yang Tepat

Sekarang, mari kita bahas cara membuat oralit yang tepat untuk anak. Berikut adalah panduan langkah demi langkah:

1. Persiapkan bahan-bahan yang diperlukan

Untuk membuat oralit, Anda membutuhkan bahan-bahan berikut:
– 6 sendok teh gula
– 1/2 sendok teh garam
– 1 liter air mineral

Pastikan semua bahan sudah siap sebelum memulai proses pembuatan oralit.

2. Campurkan gula dan garam ke dalam air mineral

Siapkan wadah bersih dan kering. Masukkan 6 sendok teh gula dan 1/2 sendok teh garam ke dalam wadah tersebut. Kemudian, tambahkan 1 liter air mineral ke dalam wadah. Aduk hingga gula dan garam larut sepenuhnya dalam air.

Baca Juga:  8 Fakta Menarik Soal ASI yang Perlu Diketahui

3. Simpan oralit dalam botol bersih

Setelah semua bahan tercampur dengan baik, tuangkan larutan oralit ke dalam botol bersih. Pastikan botol tersebut steril dan siap digunakan.

Cara Memberikan Oralit pada Anak

Setelah Anda berhasil membuat oralit, langkah selanjutnya adalah memberikannya pada anak. Berikut adalah beberapa tips untuk memberikan oralit pada anak:

1. Berikan oralit dalam porsi kecil dan sering

Anak yang mengalami diare membutuhkan cairan yang cukup untuk menggantikan cairan yang hilang. Untuk itu, berikan oralit dalam porsi kecil dan sering. Misalnya, berikan oralit setiap kali anak selesai buang air besar atau muntah.

2. Gunakan sendok atau gelas yang bersih

Pastikan sendok atau gelas yang Anda gunakan untuk memberikan oralit pada anak sudah bersih dan steril. Hal ini untuk mencegah kontaminasi dan menjaga kebersihan oralit.

3. Ajak anak minum oralit dengan perlahan

Ajak anak untuk minum oralit dengan perlahan dan santai. Jika anak menolak atau kesulitan minum oralit, Anda bisa mencoba memberikannya menggunakan sendok atau pipet.

4. Pantau perkembangan anak

Setelah memberikan oralit pada anak, pantau perkembangan anak secara berkala. Perhatikan frekuensi diare, jumlah cairan yang keluar, dan kondisi umum anak. Jika diare tidak kunjung membaik setelah 3-4 hari atau kondisi anak semakin parah, segeralah konsultasikan ke dokter.

Tips Tambahan untuk Mengatasi Diare pada Anak

Selain memberikan oralit, ada beberapa tips tambahan yang dapat membantu mengatasi diare pada anak. Berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda coba:

1. Berikan makanan yang mudah dicerna

Ketika anak mengalami diare, sistem pencernaannya menjadi sensitif. Oleh karena itu, berikan makanan yang mudah dicerna seperti nasi, bubur, roti, dan sup. Hindari makanan berlemak, pedas, dan berat.

Baca Juga:  Ingin Calon Atasan Terkesan? Tanyakan 26 Pertanyaan Ini Saat Wawancara Kerja

2. Berikan makanan yang mengandung probiotik

Probiotik adalah bakteri baik yang dapat membantu menjaga kesehatan saluran pencernaan. Berikan anak makanan yang mengandung probiotik, seperti yoghurt, untuk membantu mengembalikan keseimbangan bakteri dalam saluran pencernaan.

3. Hindari makanan yang mengiritasi saluran pencernaan

Beberapa makanan dapat memperburuk diare pada anak. Hindari makanan yang mengandung banyak lemak, gula, atau serat tinggi. Buah-buahan seperti buah beri, jeruk, dan nanas juga sebaiknya dihindari.

4. Berikan cairan yang cukup

Selain memberikan oralit, pastikan anak mendapatkan cairan yang cukup. Anda bisa memberikan air putih, jus buah yang tidak asam, atau kaldu hangat untuk menjaga kecukupan cairan tubuh anak.

5. Jaga kebersihan

Kebersihan merupakan hal yang penting dalam mencegah penyebaran penyakit diare. Selalu cuci tangan sebelum dan setelah menangani makanan atau anak yang sedang mengalami diare. Jaga juga kebersihan lingkungan sekitar anak.

Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Meskipun diare pada anak umumnya dapat diatasi dengan memberikan oralit dan mengikuti tips di atas, ada beberapa kondisi yang membutuhkan perhatian medis. Segeralah menghubungi dokter jika anak mengalami kondisi berikut:

1. Dehidrasi parah

Jika anak terlihat sangat lemah, lesu, dan tidak bisa minum oralit, segera bawa ke dokter. Dehidrasi parah memerlukan penanganan medis yang lebih intensif.

2. Diare berdarah

Jika anak mengalami diare berdarah atau tinja berwarna hitam, segera konsultasikan ke dokter. Hal ini bisa menjadi tanda adanya infeksi atau masalah serius lainnya.

3. Diare berkepanjangan

Jika diare anak tidak kunjung membaik setelah 3-4 hari atau kondisi semakin memburuk, segera periksakan ke dokter. Dokter akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk menentukan penyebab diare yang berkepanjangan.

Baca Juga:  10 Dokter Kandungan Favorit Para Mommies

4. Muntah persisten

Jika anak terus muntah tanpa henti dan tidak bisa menahan makanan atau minuman, segera bawa ke dokter. Muntah persisten dapat menjadi tanda adanya masalah serius pada sistem pencernaan.

Kesimpulan

Membuat oralit sendiri di rumah dapat menjadi solusi yang efektif untuk mengatasi dehidrasi pada anak akibat diare. Dengan mengikuti panduan cara membuat oralit yang tepat dan memberikannya pada anak dengan benar, Anda dapat membantu anak pulih lebih cepat dari diare. Selain itu, penting juga untuk mengikuti tips tambahan yang telah dijelaskan untuk mengatasi diare pada anak. Jika kondisi anak tidak kunjung membaik atau semakin parah, segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com