8 Masalah Remaja yang Paling Sering Terjadi, Menurut Psikolog

Masalah Anak Remaja yang Sering Ditemui Psikolog

Anak remaja merupakan kelompok usia yang penuh dengan perubahan dan tantangan. Mereka mulai menghadapi berbagai masalah yang sebelumnya mungkin tidak pernah mereka alami. Psikolog anak dan remaja seringkali menjadi tempat curhat dan bantuan bagi anak remaja yang menghadapi masalah ini.

Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S.Psi., Psi., Psikolog Anak dan Remaja

Salah satu masalah yang sering ditemui oleh Vera Itabiliana Hadiwidjojo adalah gangguan pola makan pada remaja. Banyak remaja yang ingin memiliki bentuk tubuh yang ideal sehingga mereka mengalami gangguan makan seperti bulimia, yaitu memuntahkan kembali makanan yang sudah mereka makan. Selain itu, Vera juga menemukan bahwa depresi menjadi masalah serius bagi sebagian remaja. Tekanan yang berat dari lingkungan dan karakter remaja yang rendah diri menyebabkan mereka rentan terhadap depresi.

Anna Surti Ariani, S. Psi., M.Si., Psikolog Anak dan Keluarga

Bunuh diri merupakan masalah yang cukup genting di kalangan remaja. Menurut Anna Surti Ariani, bunuh diri merupakan penyebab kematian nomor dua bagi individu usia 15-29 tahun. Tingginya angka bunuh diri di kalangan remaja disebabkan oleh berbagai faktor seperti depresi yang tidak tertangani, relasi yang buruk dengan keluarga, bullying, dan penyalahgunaan alkohol dan narkoba. Selain itu, peer pressure juga menjadi masalah yang sering dihadapi oleh remaja, terutama dengan adanya media sosial dan bullying secara online.

Irma Gustiana, M.Psi, Psi., Psikolog Anak dan Keluarga

Irma Gustiana menemukan bahwa masalah pertemanan menjadi salah satu masalah yang sering dihadapi oleh remaja. Banyak remaja yang merasa sulit menjalin pertemanan yang baik dan nyaman karena tekanan dari kelompok atau geng. Faktor senioritas di sekolah juga bisa membuat remaja merasa tidak nyaman pergi ke sekolah. Selain itu, pemanfaatan gadget dan internet juga menjadi masalah yang sering dihadapi oleh remaja. Mereka menyadari bahwa mereka memiliki indikasi ke arah kecanduan gadget, namun tuntutan dari sekolah membuat mereka terpaksa menggunakan gadget untuk mengerjakan tugas.

Baca Juga:  Rekomendasi Skincare dengan Hyaluronic Acid untuk Wajah Super Lembap, Nomor 2 Dipakai Sejuta Umat!

Agstried Elisabeth Piether, M.Psi., Psikolog Pendidikan Anak dan Remaja

Menurut Agstried Elisabeth Piether, kasus bullying menjadi salah satu masalah yang paling banyak ditemui di kalangan remaja. Remaja ingin diterima oleh lingkungannya dan membuktikan diri, namun seringkali mereka menjadi korban bullying yang membuat mereka merasa frustrasi. Pola asuh yang keliru juga bisa membuat anak merasa berhak menindas teman yang berbeda dengan mereka. Selain itu, stres juga menjadi masalah yang sering dihadapi oleh remaja, terutama terkait dengan tekanan akademik. Tuntutan untuk masuk perguruan tinggi dan tugas-tugas sekolah membuat mereka merasa overwhelmed.

Masalah-masalah yang disebutkan di atas merupakan masalah yang sering dihadapi oleh anak remaja. Psikolog anak dan remaja berperan penting dalam membantu mereka menghadapi dan menyelesaikan masalah ini. Namun, sebagai orang tua, kita juga harus memahami dan mendukung anak-anak kita dalam menghadapi masalah ini. Berikut ini adalah beberapa tips yang bisa dilakukan oleh orang tua untuk membantu anak remaja menghadapi masalah mereka:

Tips untuk Membantu Anak Remaja Menghadapi Masalah

1. Dengarkan dengan Empati

Salah satu hal terpenting yang bisa kita lakukan sebagai orang tua adalah mendengarkan anak kita dengan empati. Berikan mereka ruang untuk berbicara tentang masalah mereka tanpa menghakimi atau mengkritik. Cobalah untuk memahami perasaan mereka dan berikan dukungan yang mereka butuhkan.

2. Berikan Dukungan Emosional

Anak remaja seringkali merasa kesepian dan tidak dipahami. Berikan dukungan emosional kepada mereka dengan mengatakan bahwa kita peduli dan siap membantu mereka. Jangan lupa untuk memberikan pujian dan penghargaan ketika mereka berhasil mengatasi masalah mereka.

3. Berikan Batasan yang Jelas

Saat menghadapi masalah, anak remaja seringkali membutuhkan batasan yang jelas. Berikan mereka panduan yang jelas tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Tetapi, tetap berikan mereka ruang untuk belajar dari kesalahan mereka sendiri.

Baca Juga:  Kenali Ragam Ngidam Saat Hamil

4. Dorong untuk Membangun Hubungan yang Sehat

Penting bagi anak remaja untuk memiliki hubungan yang sehat dengan teman-teman mereka. Dorong mereka untuk mencari teman yang positif dan mendukung. Juga ajarkan mereka cara mengatasi konflik dengan cara yang sehat dan dewasa.

5. Ajak untuk Berolahraga dan Beraktivitas Fisik

Olahraga dan aktivitas fisik dapat membantu anak remaja mengatasi stres dan meningkatkan suasana hati mereka. Ajak mereka untuk berolahraga bersama atau ikut dalam kegiatan fisik yang mereka minati.

6. Berikan Dukungan dalam Belajar

Remaja seringkali menghadapi tekanan akademik yang tinggi. Berikan dukungan dalam belajar dengan membantu mereka membuat jadwal belajar yang baik dan memberikan bantuan jika diperlukan. Juga ingatkan mereka bahwa nilai bukanlah segalanya dan yang terpenting adalah usaha mereka.

7. Jaga Komunikasi yang Terbuka

Jaga komunikasi yang terbuka dengan anak remaja. Berikan mereka kesempatan untuk berbicara tentang masalah mereka dan berikan saran yang membangun. Jangan lupa untuk tetap menjadi teman dan pendengar yang baik bagi mereka.

Dalam menghadapi masalah anak remaja, kita juga perlu mengingat bahwa setiap anak memiliki kebutuhan dan cara menghadapi masalah yang berbeda-beda. Oleh karena itu, penting bagi kita sebagai orang tua untuk memahami anak-anak kita secara individu dan memberikan dukungan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Demikianlah beberapa masalah yang sering dihadapi oleh anak remaja dan tips untuk membantu mereka menghadapi masalah tersebut. Sebagai orang tua, kita memiliki peran yang penting dalam membantu anak-anak kita menghadapi masalah ini dan mengembangkan potensi mereka. Dengan memberikan dukungan dan kasih sayang yang tepat, kita bisa membantu mereka menjadi pribadi yang kuat dan mandiri.

Baca Juga:  Jasa Bersih-bersih Rumah Berbasis Aplikasi & Laundry yang Bisa Antar Jemput


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com