Makan Kacang Saat Hamil Bisa Sebabkan Bayi Alergi, Benarkah?

Pada artikel ini, kita akan membahas tentang hubungan antara mengonsumsi kacang saat hamil dengan kemungkinan terjadinya alergi pada bayi. Banyak orang tua yang khawatir bahwa mengonsumsi kacang saat hamil dapat menyebabkan bayi mengalami alergi terhadap kacang. Namun, apakah benar bahwa makan kacang saat hamil bisa menyebabkan bayi alergi? Mari kita cari tahu jawabannya.

Sebelum kita melanjutkan, penting untuk diketahui bahwa setiap informasi dalam artikel ini didasarkan pada penelitian dan sumber yang terpercaya. Namun, sebaiknya Anda selalu berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi sebelum membuat keputusan terkait pola makan selama kehamilan.

Apa yang Dikatakan Penelitian?

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Dr. Michael Young dari Harvard Medical School melibatkan sekitar 8.200 ibu hamil. Dalam penelitian ini, para ibu diminta untuk melaporkan pola makan mereka sebelum, selama, dan setelah kehamilan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ada sekitar 140 ibu yang melaporkan bahwa anak mereka mengalami alergi terhadap kacang.

Namun, yang menarik adalah penemuan bahwa ibu hamil yang mengonsumsi kacang setidaknya 5 kali seminggu memiliki risiko alergi kacang yang lebih rendah dibandingkan dengan ibu hamil lainnya. Meskipun penelitian ini menunjukkan hubungan antara mengonsumsi kacang saat hamil dan risiko alergi pada bayi, perlu diingat bahwa hasil ini berlaku untuk ibu yang tidak memiliki riwayat alergi terhadap kacang.

Penelitian ini juga didukung oleh pendapat Dr. Adam Fox, seorang konsultan alergi anak dari Guy’s and St Thomas’ NHS Foundation Trust. Dr. Fox menjelaskan bahwa alergi kacang biasanya muncul setelah bayi lahir, dan penyebabnya adalah interaksi antara kulit bayi dengan protein dari kacang.

Manfaat Kacang Bagi Bunda Hamil

Meskipun banyak yang khawatir tentang kemungkinan alergi kacang pada bayi, kacang sebenarnya memiliki manfaat yang baik bagi ibu hamil. Berikut adalah beberapa manfaat kacang bagi ibu hamil:

Baca Juga:  Rekomendasi Nama Bayi Gabungan Nama Ayah dan Ibu

1. Mengandung mineral penting: Kacang mengandung berbagai mineral penting seperti magnesium, selenium, zinc, potassium, dan kalsium. Mineral-mineral ini penting untuk perkembangan dan kesehatan ibu hamil serta janin.

2. Sumber protein dan lemak tak jenuh: Kacang almond, misalnya, mengandung protein dan lemak tak jenuh yang dapat menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh. Namun, perlu diingat bahwa kacang mentah dapat terkontaminasi oleh bakteri salmonella, sehingga sebaiknya dikonsumsi dalam bentuk yang telah diproses.

3. Kaya akan asam folat dan vitamin B kompleks: Kacang tanah merupakan sumber asam folat dan vitamin B kompleks yang penting bagi ibu hamil. Asam folat dan vitamin B kompleks dapat mencegah terjadinya kelainan saraf pada janin dan mendukung perkembangan sistem saraf yang baik.

Kesimpulan

Berdasarkan penelitian yang dilakukan, mengonsumsi kacang saat hamil tidak secara langsung menyebabkan bayi alergi terhadap kacang. Bahkan, penelitian menunjukkan bahwa ibu hamil yang mengonsumsi kacang secara teratur memiliki risiko alergi kacang yang lebih rendah. Namun, perlu diingat bahwa hasil ini berlaku untuk ibu yang tidak memiliki riwayat alergi terhadap kacang.

Meskipun demikian, setiap individu dapat memiliki reaksi alergi yang berbeda terhadap makanan tertentu. Oleh karena itu, jika Anda memiliki riwayat alergi terhadap kacang atau ada anggota keluarga yang memiliki alergi kacang, sangat disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi sebelum mengonsumsi kacang saat hamil.

Penting juga untuk memperhatikan asupan makanan lainnya selama kehamilan dan mengonsumsi makanan yang seimbang dan bergizi. Jika Anda memiliki kekhawatiran atau pertanyaan lebih lanjut tentang pola makan selama kehamilan, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi.

Selamat menjalani masa kehamilan yang indah dan sehat!

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com