Begini Cara Membedakan Vitamin Asli atau Palsu


Vitamin adalah salah satu jenis suplemen yang sering digunakan oleh banyak orang untuk menjaga kesehatan tubuh. Vitamin memiliki peran penting dalam menjaga berbagai fungsi tubuh agar tetap optimal. Namun, sayangnya tidak semua vitamin yang beredar di pasaran adalah asli. Saat ini, marak ditemukan vitamin palsu yang dijual di berbagai tempat, termasuk di e-commerce. Oleh karena itu, kita perlu memahami cara membedakan vitamin asli dan palsu agar tidak menjadi korban penipuan berikutnya.

Belakangan ini, banyak konsumen yang mengaku menjadi korban penipuan karena membeli vitamin palsu melalui e-commerce. Hal ini tentu sangat disayangkan, mengingat pentingnya pemilihan vitamin yang tepat untuk menjaga kesehatan tubuh. Dalam membeli produk kesehatan seperti vitamin, kita perlu lebih hati-hati dan tidak boleh sembarangan. Kita harus teliti dan jeli dalam melihat dan memeriksa kemasan vitamin yang akan dibeli.

Salah satu cara untuk membedakan vitamin asli dan palsu adalah dengan melihat kejanggalan pada kemasan produk. Pada kemasan vitamin palsu, seringkali terlihat adanya kejanggalan pada beberapa bagian, seperti QR Code, desain kemasan, bau pada tablet atau kapsul, tanggal kedaluwarsa, tutup botol, stiker, dan warna kemasan. Jika ada kejanggalan pada salah satu atau beberapa bagian tersebut, kemungkinan besar vitamin tersebut palsu.

Selain itu, ada beberapa cara lain yang dapat dilakukan untuk membedakan vitamin asli dan palsu. Menurut ahli farmasi, kita dapat melakukan langkah-langkah berikut:

1. Cek alamat pabrik dan kandungan vitamin di kemasan, lalu cocokkan dengan informasi yang tertera di situs resmi produsen. Hal ini penting untuk memastikan bahwa vitamin yang akan dibeli benar-benar berasal dari produsen yang terpercaya.

2. Periksa izin edar vitamin tersebut di situs produsen dan pastikan izin edarnya sesuai dengan izin edar yang diberikan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Izin edar dapat dicek di situs resmi BPOM. Jika vitamin tidak memiliki izin edar yang jelas, maka kemungkinan besar vitamin tersebut palsu.

Baca Juga:  7 Tanda Pernikahan Memang Harus Berakhir

3. Periksa apakah tanggal kedaluwarsa vitamin tersebut jelas atau tidak. Vitamin asli pasti memiliki tanggal kedaluwarsa yang tertera dengan jelas. Jika tanggal kedaluwarsa tidak jelas atau terlihat samar, maka vitamin tersebut bisa jadi palsu.

4. Periksa kejelasan nomor batch vitamin dan identitas produk. Vitamin asli biasanya memiliki nomor batch yang jelas dan tertera dengan jelas pada kemasan. Jika nomor batch tidak jelas atau tidak tertera, maka kemungkinan besar vitamin tersebut palsu.

Selain itu, kita juga dapat membeli vitamin di tempat-tempat yang terpercaya, seperti gerai resmi, apotek, rumah sakit, puskesmas, atau toko obat berizin. Jika membeli secara online, sebaiknya kita membeli di toko produk kesehatan resmi atau apotek yang kredibel.

Tidak hanya itu, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) juga memberikan langkah-langkah yang dapat dilakukan saat membeli vitamin. Menurut YLKI, kita perlu bertanya sebanyak mungkin kepada penjual untuk mendapatkan informasi yang detail tentang produk yang akan dibeli. Jika penjual terlihat tertutup atau enggan memberikan informasi yang jelas, sebaiknya kita tidak membeli dari penjual tersebut. Selain itu, kita juga perlu memeriksa tanggal kedaluwarsa dan kandungan dari produk vitamin yang akan dibeli. Jika memungkinkan, kita dapat menyimpan tangkapan layar percakapan dengan penjual sebagai bukti jika terjadi penipuan. Selain itu, kita juga perlu memeriksa pabrikan suplemen yang akan dibeli untuk memastikan bahwa pabrikan tersebut terpercaya.

Selain itu, saat ini banyak orang yang memilih untuk berbelanja secara online melalui e-commerce. Hal ini memungkinkan kita untuk membeli vitamin tanpa harus keluar rumah. Namun, kita perlu tetap waspada saat berbelanja online, terutama saat membeli vitamin atau obat-obatan. Berikut ini beberapa tips untuk berbelanja online dengan pintar:

Baca Juga:  Peranan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) bagi Kesehatan Bayi

1. Cek informasi mengenai kejelasan toko. Saat ini, toko-toko online tidak hanya berjualan melalui media sosial seperti Instagram, tapi juga memiliki akun toko di berbagai e-commerce. Lebih baik lagi jika toko tersebut memiliki customer care yang bisa dihubungi untuk menanyakan informasi mengenai produk yang dijual.

2. Cek status toko di e-commerce. Pastikan toko yang akan kita beli vitaminnya aktif setiap hari. Periksa juga fitur chat yang biasanya terlihat kapan terakhir kali toko tersebut online. Jika toko tersebut jarang online atau tidak aktif, maka sebaiknya kita mencari toko lain yang lebih terpercaya.

3. Cek review dan bintang dari setiap produk yang dijual. Baca dengan seksama review yang paling banyak dijumpai, terutama yang disertai dengan gambar. Hal ini dapat membantu kita mengetahui pengalaman pembeli lain dengan produk yang akan kita beli.

4. Jika kita bertransaksi dengan orang yang dikenal, tidak ada salahnya untuk bertanya kepada mutual friends yang juga menjadi pelanggan dari penjual tersebut. Tanyakan review secara jujur mengenai produk yang dijual. Dengan cara ini, kita dapat mengetahui apakah penjual tersebut tepercaya atau tidak.

5. Harga yang ditawarkan juga perlu diperhatikan. Meskipun harga produk di e-commerce sangat bervariasi, namun jika menyangkut produk obat-obatan dan suplemen, sebaiknya kita hanya membeli di apotek komersil yang terpercaya atau langsung ke official store dari produsen obat dan vitamin tersebut. Harga yang terlalu murah bisa menjadi indikasi bahwa produk tersebut palsu.

Dalam membeli vitamin, kita perlu menjaga keamanan dan kesehatan tubuh kita. Karena itu, selalu lakukan langkah-langkah yang telah disebutkan di atas untuk membedakan vitamin asli dan palsu. Jangan sampai kita menjadi korban penipuan hanya karena tidak teliti saat membeli. Jaga kesehatan tubuh dan selalu berbelanja dengan cerdas!

Baca Juga:  Pentingnya Masakan Sayuran untuk Anak

Dalam kesimpulan, vitamin palsu kian marak dijual di pasaran, termasuk di e-commerce. Oleh karena itu, kita perlu memahami cara membedakan vitamin asli dan palsu agar tidak menjadi korban penipuan. Beberapa langkah yang dapat dilakukan antara lain memeriksa kemasan vitamin, cek alamat pabrik dan kandungan vitamin di kemasan, memeriksa izin edar dari BPOM, memeriksa tanggal kedaluwarsa dan kejelasan nomor batch vitamin, serta membeli vitamin di tempat-tempat yang terpercaya. Selain itu, saat berbelanja online, kita perlu memeriksa informasi mengenai toko, cek status toko di e-commerce, membaca review dan bintang dari produk yang dijual, bertanya kepada mutual friends yang menjadi pelanggan penjual, serta memeriksa harga yang ditawarkan. Dengan melakukan langkah-langkah tersebut, kita dapat memastikan bahwa vitamin yang kita beli adalah asli dan aman untuk digunakan. Jaga kesehatan tubuh dan selalu berbelanja dengan cerdas!


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com