Panduan Pemberian MPASI 6 Bulan Pertama yang Tepat

Panduan Pemberian MPASI 6 Bulan Pertama yang Tepat

Pada usia 6 bulan, bayi mulai memasuki fase penting dalam perkembangan makanannya. Selain ASI atau susu formula, si Kecil juga mulai bisa diperkenalkan dengan makanan padat. Pada tahap ini, penting bagi orang tua untuk memahami porsi makanan yang tepat untuk memastikan bayi mendapatkan nutrisi yang cukup dan memenuhi kebutuhan gizinya.

Amankah Memberikan MPASI pada Bayi Usia 6 Bulan?

Bayi usia 6 bulan secara umum dianggap telah siap menerima makanan pendamping ASI. Pada usia 6 bulan ke atas menurut Angka Kecukupan Gizi (AKG) Kemenkes RI tahun 2013, si Kecil membutuhkan asupan tambahan selain ASI dalam upaya memaksimalkan pertumbuhannya.

Selain itu, usia 6 bulan telah memiliki sistem pencernaan dan pankreas yang telah berkembang lebih baik sehingga dapat mengolah dan mencerna zat-zat seperti karbohidrat, lemak, dan protein dari makanan tambahan tersebut.

Syarat Pemberiaan MPASI 6 Bulan Pertama

Meskipun si Kecil sudah bisa diberikan MPASI 6 bulan, Bunda perlu memperhatikan terlebih dulu apakah si kecil sudah siap menerima makanan padat atau belum. Kesiapan si kecil bisa dilihat dari beberapa hal berikut ini:

1. Sudah bisa duduk stabil di kursi tinggi khusus si Kecil
2. Kepala terkendali dengan baik dan tegak lurus
3. Si Kecil tertarik ketika diberikan makanan, mengarahkan tubuhnya tanda ingin mencoba
4. Mulai memasukkan jari atau mainannya ke dalam mulut
5. Si Kecil mulai menunjukkan gerak-gerik dan ekspresi atas ketertarikannya ketika orang dewasa atau orang lain tengah makan.

Kemampuan Makan bayi 6 Bulan

Perlu Bunda ketahui bahwa bayi berusia 6 bulan baru bisa menelan makanan yang bertekstur kental, serta mulai bisa memindahkan makanan halus dari satu sisi mulut ke sisi lainnya.

Melihat kemampuan si Kecil yang masih terbatas, maka sebaiknya Bunda mengolah menu MPASI 6 bulan dari makanan yang dihaluskan hingga menjadi bubur kental (puree) dan makanan yang dilumatkan hingga halus (mashed).

Ikatan Dokter Anak Indonesia menganjurkan frekuensi pemberian MPASI 6 bulan sebanyak 2-3 kali makan besar dan 1-2 kali makan selingan dengan porsi 3 sendok makan hingga setengah mangkuk ukuran 250 ml.

Snack MPASI 6 bulan yang bisa Bunda jadikan sebagai makanan selingan di antaranya biskuit, buah potong, telur rebus, yoghurt, kentang rebus, dan ubi rebus.

Panduan Memberikan MPASI 6 Bulan Pertama

IDAI menganjurkan menu MPASI 6 bulan yang pertama kali Bunda berikan kepada si Kecil setidaknya mengandung kalori sekitar 200 kkal dalam sekali makan.

Selain itu, Bunda juga perlu menyusun jadwal mpasi 6 bulan dan beberapa hal lain seperti berikut ini:

Baca Juga:  Vagina Robek, Apa Bahaya dan Bisakah Diperbaiki?

1. Berikan MPASI yang pertama sebanyak 2 kali sehari
2. Berikan 2-3 sendok makan MPASI dalam sekali makan sebagai awalan
3. Pastikan resep MPASI 6 bulan mencakup makanan yang dihaluskan hingga menjadi bubur kental (puree)
4. Si Kecil masih dalam tahap adaptasi saat mengonsumsi MPASI, sehingga Bunda harus sabar dan telaten untuk mendorong ia agar mau makan
5. Hindari memaksa si Kecil untuk menghabiskan makanannya ya, Bu

Selain hal-hal yang dianjurkan oleh IDAI tersebut, Bunda tetap perlu mencukupi gizi harian si Kecil dengan memberikan ia ASI sesuai dengan permintaannya.

Takaran dan Tekstur MPASI 6 Bulan

Bunda tidak bisa sembarangan menyiapkan tekstur dan takaran MPASI 6 bulan kepada si Kecil. Sebab, pemberian makanan untuk bayi usia 6 bulan harus disesuaikan dengan kemampuan dan perkembangannya.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyarankan pemberian tekstur MPASI 6 bulan harus berupa makanan yang dihaluskan menjadi bubur kental (puree) agar mudah dicerna oleh si Kecil.

Bukan hanya tekstur MPASI 6 bulan saja yang perlu Bunda perhatikan, melainkan juga takaran dan porsinya. Bayi berusia 6 bulan sebaiknya diberikan makanan dengan porsi 2-3 sendok makan sekali makan sebagai awalannya.

Sebagai perkenalan rasa dan tekstur MPASI 6 bulan, Bunda dapat menggunakan satu jenis bahan untuk diolah menjadi bubur kental. Misalnya bubur alpukat, bubur pisang, atau bubur beras merah. Berikan MPASI sebanyak 2 kali sehari untuk membantunya terbiasa mengonsumsi makanan padat ya, Bu.

Kandungan Nutrisi yang Harus Ada pada MPASI 6 Bulan

Selain memahami porsi makan bayi 6 bulan yang tepat, Bunda juga perlu mengetahui nutrisi apa saja yang dibutuhkan si Kecil di usianya saat ini. Yaitu:

1. Zat Besi
Zat besi sangat penting untuk perkembangan otak dan sistem kekebalan tubuh si Kecil. Penelitian menunjukkan semakin dini otak dilindungi oleh zat besi, maka semakin baik untuk tumbuh kembangnya di kemudian hari. Pemberian makanan yang mengandung zat besi perlu diperkenalkan pada saat MPASI 6 bulan. Makanan seperti sereal, daging lembut yang dihancurkan, atau bubur bayi dengan tambahan zat besi bisa menjadi pilihan yang baik.

2. Vitamin dan Mineral
Vitamin dan mineral dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh. Kandungan nutrisi ini dapat ditemukan pada berbagai macam makanan, termasuk buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan.

3. Karbohidrat
Karbohidrat memberikan energi penting bagi bayi. Pada usia 6 bulan, si Kecil dapat diperkenalkan pada sumber karbohidrat yang mudah dicerna, seperti sereal bayi, roti, atau bubur yang dibuat dengan bahan-bahan alami. Hindari penggunaan gula tambahan pada makanan bayi.

Baca Juga:  Bu, Ini 5 Penyebab Mulut Pahit Saat Hamil

4. Protein
Protein berperan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan otot bayi. Dalam masa MPASI 6 bulan, protein dapat diperoleh dari sumber makanan seperti daging lembut yang dihancurkan, ikan, telur, atau tahu halus yang diolah dengan konsistensi yang tepat untuk si Kecil.

5. Lemak Sehat
Lemak sehat, seperti lemak yang ditemukan dalam ASI, minyak zaitun, atau minyak ikan, penting untuk perkembangan otak bayi. Lemak sehat juga membantu penyerapan vitamin larut lemak dan menyediakan energi.

6. Serat
Pada tahap ini, si Kecil mungkin mulai memperkenalkan makanan padat yang mengandung serat. Serat membantu pencernaan dan mencegah sembelit. Pemberian buah-buahan, sayuran, atau biji-bijian yang dihaluskan dapat membantu memenuhi kebutuhan serat bayi.

Resep MPASI 6 Bulan Kaya Nutrisi

Apakah Bunda sudah cukup pengetahuan untuk menyiapkan MPASI 6 bulan? Supaya Bunda tidak bingung, ada beberapa cara membuat MPASI 6 bulan yang yang bernutrisi berikut ini:

1. Bubur ikan dori
Bahan-bahan:
– 20 gram ikan dori fillet, cincang halus
– 1 sdm beras putih
– ½ potong wortel, cincang halus
– 3 tangkai daun bayam, cincang halus
– 2 butir telur puyuh yang sudah direbus
– 1 sdm margarin atau unsalted butter
– 1 sdm kaldu ayam (lebih baik kaldu ayam yang dibuat sendiri oleh Bunda)
– 250 ml air putih
– ASI atau susu pengganti asi sesuai rekomendasi tenaga kesehatan

Cara membuat:
1. Masukkan semua bahan (kecuali keju dan unsalted butter) ke dalam slow cooker, tambahkan air putih. Atur waktu memasak kurang lebih selama 3 jam. Waktu memasak akan lebih singkat jika Bunda menggunakan rice cooker.
2. Setelah matang, tambahkan kaldu ayam, keju, dan unsalted butter, lalu aduk secara merata
3. Keluarkan semua bahan dari slow cooker, kemudian haluskan bubur tersebut menggunakan blender atau saringan
4. Sajikan bubur ikan dori untuk menu MPASI si Kecil.

2. Puree pisang dan alpukat
Bahan-bahan:
– ½ buah alpukat
– 1 buah pisang
– ASI atau susu pengganti asi sesuai rekomendasi tenaga kesehatan

Cara membuat:
1. Haluskan alpukat dan pisang, aduk hingga merata
2. Tambahkan ASI secukupnya agar puree alpukat dan pisang lebih lembek, supaya si Kecil lebih mudah menelannya
3. Jika perlu, saring kembali puree tersebut agar memberikan tekstur yang lebih halus
4. Sajikan MPASI ini untuk sarapan si Kecil.

Baca Juga:  Bu, Ini Lho 5 Manfaat Vitamin E untuk Anak

3. Potato cream soup
Bahan-bahan:
– 210 gram kentang rebus, haluskan
– 100 gram jagung manis rebus, haluskan
– 50 gram daging ayam, haluskan
– 50 gram brokoli, cincang halus
– 2 sdm kaldu ayam
– ½ sdm tepung terigu
– 150 ml air putih
– ½ siung bawang putih, cincang halus
– ½ siung bawang bombay, cincang halus
– Unsalted butter atau minyak zaitun
– ASI atau susu pengganti asi sesuai rekomendasi tenaga kesehatan

Cara membuat:
1. Tumis bawang bombay dan bawang putih menggunakan unsalted butter atau minyak zaitun hingga harum
2. Masukkan daging ayam halus, masak hingga matang
3. Tambahkan air putih dan tepung terigu, aduk hingga rata
4. Tambahkan jagung manis, kentang, dan brokoli yang sudah dihaluskan, aduk kembali
5. Tambahkan keju dan masak semua bahan hingga matang merata
6. Tiriskan, kemudian saring cream soup tersebut agar mendapatkan tekstur yang sangat halus
7. Sajikan potato cream soup untuk MPASI si Kecil.

Itulah beberapa resep MPASI 6 bulan yang kaya nutrisi. Dengan mengikuti panduan ini, Bunda dapat memastikan bahwa si Kecil mendapatkan nutrisi yang cukup dan sesuai dengan kebutuhannya. Selain itu, Bunda juga perlu mengingat bahwa ASI atau susu pengganti ASI tetap menjadi sumber nutrisi utama bagi bayi pada usia 6 bulan. Pastikan Bunda memberikan ASI atau susu pengganti ASI sesuai dengan permintaan si Kecil.

Jika Bunda mengalami kesulitan dalam menyiapkan MPASI 6 bulan atau memiliki pertanyaan seputar nutrisi bayi, Bunda bisa berkonsultasi dengan ahli gizi. Ahli gizi akan memberikan informasi dan saran yang sesuai dengan kebutuhan si Kecil.

Selain itu, Bunda juga dapat mengikuti program Bunda & Balita yang memberikan informasi parenting dan hadiah spesial. Program ini dapat membantu Bunda dalam memahami perkembangan dan kebutuhan si Kecil.

Dengan mengikuti panduan pemberian MPASI 6 bulan yang tepat, Bunda dapat memastikan bahwa si Kecil mendapatkan nutrisi yang cukup dan sesuai dengan kebutuhannya. Selamat mencoba dan semoga si Kecil tumbuh sehat dan kuat!

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com