Mengenal Relaksin, Salah Satu Hormon Penting Di Masa Kehamilan


Hormon relaksin memainkan peran yang sangat penting selama masa kehamilan dan persalinan. Hormon ini diproduksi secara alami oleh tubuh kita, tepatnya oleh ovarium dan plasenta. Relaksin memiliki peran penting dalam sistem reproduksi wanita dan berperan dalam proses persalinan.

Selama masa kehamilan, hormon relaksin bekerja bersama-sama dengan hormon-hormon lain di dalam tubuh untuk membantu melindungi bayi yang sedang dikandung. Salah satu peran utama relaksin adalah melemaskan ligamen di panggul. Hal ini penting karena selama persalinan, tulang panggul perlu melebar agar bayi dapat melalui jalan lahir dengan mudah. Dengan adanya relaksin, ligamen di panggul menjadi lebih fleksibel dan membantu dalam proses melahirkan.

Selain itu, hormon relaksin juga berperan dalam melembutkan dan melebarkan leher rahim. Proses ini penting untuk mempersiapkan tubuh wanita dalam menghadapi persalinan. Ketika leher rahim melembut dan melebar, proses keluarnya bayi menjadi lebih mudah.

Tidak hanya itu, relaksin juga berperan dalam siklus menstruasi. Pada fase folikular, hormon ini membantu pertumbuhan dan perkembangan sel telur di ovarium. Setelah sel telur matang dan dilepaskan oleh ovarium, relaksin bekerja sama dengan hormon progesteron untuk menebalkan lapisan rahim dan membantu menanamkan sel telur yang telah dibuahi. Jika pembuahan terjadi, kadar relaksin dan progesteron akan meningkat pesat untuk menjaga kehamilan awal.

Selama masa kehamilan, tingkat relaksin berada pada level tertinggi di trimester pertama. Hormon ini membantu embrio tertanam di dinding rahim dan mendukung pertumbuhan plasenta. Relaksin juga berperan dalam menghambat kontraksi rahim agar tidak terjadi persalinan dini. Selain itu, hormon ini juga membantu mempersiapkan organ-organ dalam tubuh wanita selama kehamilan, seperti mengatur fungsi jantung dan ginjal.

Baca Juga:  7 Rekomendasi Tempat Beli Daging untuk Malam Tahun Baru, Catat!

Namun, relaksin juga dapat menyebabkan beberapa gejala tidak menyenangkan selama kehamilan. Beberapa wanita mungkin mengalami gangguan pencernaan atau sembelit karena relaksin menyebabkan usus menjadi malas bergerak. Meskipun gangguan ini tidak berlangsung lama, tetapi tetap bisa menyebabkan ketidaknyamanan.

Selama mendekati persalinan, peran hormon relaksin tetap penting. Hormon ini membantu tubuh mempersiapkan persalinan dengan melonggarkan ligamen, tulang, dan otot panggul. Proses ini akan memudahkan proses melahirkan. Hormon relaksin juga membantu melunakkan serviks dan mempersiapkannya untuk membuka, serta memfasilitasi pecahnya selaput ketuban.

Meskipun relaksin memiliki banyak manfaat selama masa kehamilan, tetapi juga dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Beberapa wanita mungkin mengalami disfungsi simfisis pubis, yang dapat menyebabkan nyeri panggul yang parah. Gejala yang mungkin muncul antara lain nyeri di daerah punggung bawah dan paha, kesulitan naik atau turun tangga, nyeri di bagian tengah daerah panggul, serta kesulitan mengubah posisi tidur. Jika Bunda mengalami nyeri panggul yang tidak normal, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Dalam kesimpulan, hormon relaksin memainkan peran yang luar biasa selama masa kehamilan dan persalinan. Hormon ini bekerja dengan hormon-hormon lain di dalam tubuh untuk membantu melindungi bayi yang sedang dikandung. Relaksin membantu melonggarkan ligamen dan mempersiapkan tubuh wanita untuk proses persalinan. Namun, hormon ini juga dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Penting bagi Bunda untuk memahami peran dan manfaat hormon relaksin serta tetap memperhatikan kesehatan selama kehamilan. Jika ada gejala yang tidak normal, segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com