Manfaat Ciuman Bibir dalam Pernikahan


Ciuman adalah salah satu bentuk keintiman dan kedekatan emosional yang dapat dilakukan oleh pasangan dalam hubungan pernikahan. Meskipun tidak semua pasangan melakukannya setiap hari, namun penting untuk menyadari bahwa ciuman bibir memiliki banyak manfaat bagi hubungan pernikahan. Salah satu manfaat utamanya adalah meningkatkan keintiman dan kedekatan emosional antara pasangan. Ketika dilakukan dengan penuh kasih sayang, ciuman dapat membuat pasangan merasa dihargai, diinginkan, dan penting.

Selain itu, saat berciuman, baik pria maupun wanita akan mengeluarkan hormon oksitosin. Hormon ini dikenal sebagai hormon cinta dan memiliki peran penting dalam tingkah laku manusia. Hormon oksitosin dapat meningkatkan ikatan batin antara pasangan, sehingga membuat hubungan semakin erat. Oleh karena itu, jika ciuman bibir dengan pasangan terasa hambar atau kurang memuaskan, hal ini bisa menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang perlu diperbaiki dalam kehidupan seksual.

Selain itu, ciuman bibir juga dapat menjadi menu pembuka untuk melakukan aktivitas seksual. Bagi beberapa orang, ciuman bibir dapat meningkatkan gairah dan keinginan untuk melakukan hubungan intim. Dalam hal ini, ciuman bibir dapat menjadi bagian dari foreplay yang dapat meningkatkan kepuasan seksual bagi pasangan.

Dalam sebuah artikel yang saya baca, seorang psikoterapis klinis dan konselor hubungan, Kevon Owen, M.S., LPC, menjelaskan bahwa ada tiga elemen yang membentuk ciuman yang baik, yaitu ketertarikan, kenyamanan, dan koneksi. Untuk menciptakan ciuman yang baik, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan.

Pertama, mayoritas orang cenderung memiringkan kepala ke kanan ketika mereka melakukan ciuman. Penelitian juga menunjukkan bahwa manusia secara alami condong ke kanan dalam melakukan ciuman. Hal ini mungkin terjadi karena otak kita telah diprogram untuk melakukan gerakan tersebut. Jadi, jika Anda ingin mencium pasangan dengan baik, jangan lupa untuk memiringkan kepala ke kanan.

Baca Juga:  Gaji ART dan Pengasuh di Masa Pandemi

Kedua, menutup mata saat berciuman juga merupakan hal yang umum dilakukan oleh banyak orang. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa kita cenderung mengalami semua sensasi yang terkait dengan ciuman ketika mata ditutup. Hal ini disebabkan karena otak kita sulit memproses rangsangan visual dan sentuhan secara bersamaan. Dengan menutup mata, kita dapat sepenuhnya fokus pada ciuman dan menikmati setiap sensasinya.

Ketiga, hindari penggunaan lidah secara berlebihan saat berciuman. Sebuah survei yang dilakukan oleh Coffee Meets Bagel menunjukkan bahwa orang-orang dari berbagai negara, seperti Australia, Kanada, Inggris, dan Amerika Serikat, mengatakan bahwa ciuman yang sempurna adalah ciuman yang “dalam, tetapi tanpa lidah”. Jadi, jangan terlalu agresif dalam menggunakan lidah saat berciuman, karena hal ini dapat membuat pasangan merasa tidak nyaman.

Selain itu, sebelum melakukannya, jangan lupa untuk membuat kontak mata dengan pasangan. Kontak mata dapat meningkatkan keintiman dan membuat momen ciuman menjadi lebih intim. Seperti yang diungkapkan oleh Irina Baechle, seorang terapis hubungan dan pelatih kencan, tidak ada yang lebih intim dan rentan daripada kontak mata antara dua orang. Sebelum Anda mencium pasangan Anda, lihat mata mereka dan tunjukkan bahwa Anda benar-benar ingin melakukan ciuman dengan mereka.

Dalam hubungan pernikahan yang telah berjalan lama, seperti 5, 10, atau bahkan 15 tahun, perasaan diinginkan dan penting bagi pasangan tetap diperlukan. Ciuman bibir merupakan salah satu cara untuk mengingatkan pasangan bahwa mereka masih seksi dan diinginkan. Meskipun usia pernikahan bisa membuat gairah menurun, namun dengan melakukan ciuman bibir yang penuh kasih sayang, pasangan dapat merasakan kembali perasaan diinginkan tersebut.

Dalam penelitian yang dilakukan oleh para ahli, telah terbukti bahwa ciuman bibir memiliki banyak manfaat bagi hubungan pernikahan. Selain meningkatkan keintiman dan kedekatan emosional, ciuman bibir juga dapat meningkatkan kepuasan seksual dan mengingatkan pasangan bahwa mereka masih diinginkan. Oleh karena itu, penting bagi pasangan untuk tidak melupakan pentingnya melakukan ciuman bibir dalam hubungan pernikahan mereka.

Baca Juga:  10 Kartu Ucapan yang “Nyentil” Untuk Ibu Hamil dan Ibu Baru

Dalam kesimpulan, ciuman bibir memiliki banyak manfaat bagi hubungan pernikahan. Melakukan ciuman bibir secara penuh kasih sayang dapat meningkatkan keintiman dan kedekatan emosional antara pasangan. Hormon oksitosin yang dilepaskan saat berciuman juga dapat membuat ikatan batin semakin erat. Selain itu, ciuman bibir juga dapat menjadi menu pembuka untuk melakukan aktivitas seksual yang dapat meningkatkan kepuasan seksual bagi pasangan. Oleh karena itu, penting bagi pasangan untuk tidak melupakan pentingnya melakukan ciuman bibir dalam hubungan pernikahan mereka. Jadi, jangan ragu-ragu untuk melakukannya dengan pasangan Anda dan rasakan manfaatnya dalam hubungan pernikahan Anda.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com