Bu, Ini Lho Penyebab dan Cara Mengatasi Eksim pada Bayi

Bu, Ini Lho Penyebab dan Cara Mengatasi Eksim pada Bayi

Eksim pada bayi merupakan salah satu kondisi yang sering terjadi. Kondisi ini disebabkan oleh peradangan pada kulit yang menyebabkan rasa gatal dan gejala lainnya, seperti ruam merah, kulit kering, dan bersisik. Eksim pada bayi bisa disebabkan oleh beberapa faktor dan membutuhkan penanganan yang tepat agar tidak semakin parah. Dalam tulisan ini, kita akan membahas secara detail mengenai penyebab eksim pada bayi dan cara mengatasinya.

Penyebab Eksim pada Bayi

Kelembapan Kulit Kurang Terjaga

Salah satu penyebab eksim pada bayi adalah kelembapan kulit yang kurang terjaga. Kulit bayi yang kering rentan terhadap peradangan dan infeksi yang dapat menyebabkan eksim. Untuk mengatasi masalah ini, penting bagi ibu untuk menjaga kelembapan kulit bayi dengan rutin menggunakan pelembap khusus bayi setelah mandi. Pilihlah pelembap yang aman dan tidak mengandung bahan kimia yang dapat mengiritasi kulit bayi.

Air Liur

Air liur pada bayi juga dapat menjadi penyebab eksim. Ketika bayi mengeluarkan air liur, area-area yang terkena air liur dapat mengalami iritasi dan kemerahan yang dapat menyebabkan eksim. Untuk mengurangi risiko iritasi akibat air liur, ibu perlu membersihkan area-area yang terkena air liur dengan lembut menggunakan air hangat dan tisu. Pastikan juga untuk menjaga kebersihan area-area tersebut agar tidak terjadi infeksi.

Infeksi Virus

Infeksi virus, seperti virus herpes, juga dapat menjadi penyebab eksim pada bayi. Virus ini dapat menyebabkan infeksi kulit yang serius dan peradangan yang dapat menyebabkan eksim. Untuk mencegah infeksi virus, ibu perlu menjaga kebersihan diri dan bayi dengan rajin mencuci tangan dan menjaga lingkungan agar bebas dari virus.

Baca Juga:  Tips Agar si Kecil Aman Bermain di Rumah

Makanan

Reaksi alergi terhadap makanan tertentu juga dapat menjadi penyebab eksim pada bayi. Beberapa jenis makanan, seperti telur, susu, dan kacang-kacangan, dapat menyebabkan reaksi alergi pada bayi yang dapat menyebabkan eksim. Untuk menghindari reaksi alergi, ibu perlu memperhatikan jenis makanan yang dikonsumsi oleh bayi dan menghindari makanan yang dapat menyebabkan reaksi alergi.

Jenis-jenis Eksim pada Bayi

Eksim Atopik

Eksim atopik merupakan jenis eksim yang paling sering terjadi pada bayi. Eksim ini biasanya muncul pada bayi yang memiliki riwayat asma atau alergi dalam keluarga. Gejala eksim atopik meliputi ruam merah, gatal, kering, dan bersisik pada area kulit tertentu, seperti wajah, leher, dan lipatan siku. Untuk mengatasi eksim atopik, ibu perlu menjaga kelembapan kulit bayi dengan menggunakan pelembap khusus dan menghindari faktor pemicu, seperti alergi dan iritasi.

Eksim Kontak

Eksim kontak terbagi menjadi dua jenis, yaitu eksim kontak iritan dan eksim kontak alergi. Eksim kontak iritan terjadi akibat iritasi kulit akibat paparan bahan kimia tertentu, seperti sabun. Sementara itu, eksim kontak alergi terjadi akibat reaksi alergi terhadap bahan tertentu, seperti nikel atau lateks. Gejala eksim kontak meliputi ruam, kemerahan, dan gatal pada area kulit yang terkena paparan bahan kimia atau alergen. Untuk mengatasi eksim kontak, ibu perlu menghindari paparan bahan kimia atau alergen yang dapat menyebabkan reaksi alergi.

Eksim Seboroik

Eksim seboroik merupakan jenis eksim yang sering terjadi pada bayi. Biasanya, eksim seboroik ditandai dengan adanya sisik kekuningan yang tebal pada kulit kepala bayi, yang juga dikenal sebagai cradle cap. Eksim seboroik disebabkan oleh pertumbuhan jamur yang berlebihan pada kulit. Untuk mengatasi eksim seboroik, ibu perlu menggunakan sampo khusus dan obat antijamur yang direkomendasikan oleh dokter.

Baca Juga:  Kehamilan Dengan Placenta Previa

Cara Mengatasi Eksim pada Bayi

1. Jaga Kelembapan Kulit Bayi: Gunakan pelembap khusus bayi secara rutin untuk menjaga kelembapan kulit bayi dan mencegah eksim.

2. Hindari Faktor Pemicu: Hindari paparan bahan kimia atau alergen yang dapat menyebabkan reaksi alergi dan eksim pada bayi.

3. Mandi dengan Air Hangat: Mandikan bayi dengan air hangat dan menggunakan sabun yang lembut untuk menghindari iritasi kulit.

4. Gunakan Pakaian yang Nyaman: Pastikan pakaian yang dikenakan bayi terbuat dari bahan yang lembut dan nyaman agar tidak menyebabkan iritasi pada kulit.

5. Hindari Menggaruk Kulit yang Gatal: Gunting kuku bayi secara teratur dan berikan sarung tangan pada bayi untuk menghindari menggaruk kulit yang gatal.

6. Konsultasikan dengan Dokter: Jika eksim pada bayi tidak kunjung membaik atau semakin parah, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Dengan menjaga kelembapan kulit bayi, menghindari faktor pemicu, dan mengikuti langkah-langkah di atas, ibu dapat membantu mengatasi eksim pada bayi. Tetap perhatikan gejala dan kondisi bayi, dan jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter jika perlu. Semoga tulisan ini bermanfaat bagi ibu dan bayi yang mengalami eksim.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com