4 Resep MPASI 10 Bulan dengan Bahan Jamur

Kandungan Nutrisi Jamur sebagai MPASI 10 Bulan

Pertama-tama, mari kita bahas mengenai kandungan nutrisi yang terdapat dalam jamur. Jamur mengandung beberapa nutrisi penting yang sangat baik untuk tumbuh kembang bayi. Beberapa nutrisi tersebut antara lain:

1. Kalium: Jamur mengandung kalium yang lebih tinggi daripada pisang. Kalium penting untuk menjaga fungsi sistem saraf dan menyeimbangkan cairan di dalam tubuh.

2. Zat besi: Jamur juga mengandung zat besi yang berperan dalam pembentukan sel darah baru dan mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh.

3. Selenium: Jamur mengandung selenium, mineral yang penting untuk menjaga kesehatan sel dan mengurangi risiko penyakit kronis.

4. Serat: Jamur juga mengandung serat yang membantu memperlancar pencernaan bayi.

5. Vitamin D: Jamur merupakan sumber alami vitamin D, yang penting untuk kesehatan tulang dan sistem kekebalan tubuh.

Manfaat Jamur untuk Bayi

Setelah mengetahui kandungan nutrisi dalam jamur, mari kita bahas manfaat jamur untuk bayi. Beberapa manfaat jamur bagi kesehatan bayi antara lain:

1. Meningkatkan kekebalan tubuh: Jamur mengandung senyawa aktif yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayi, sehingga ia lebih tahan terhadap infeksi dan penyakit.

2. Melancarkan metabolisme: Kandungan zat besi dalam jamur dapat membantu melancarkan metabolisme tubuh bayi, sehingga ia lebih aktif dan bertenaga.

3. Mengoptimalkan pertumbuhan: Nutrisi dalam jamur dapat membantu mempercepat pertumbuhan dan perkembangan bayi.

4. Melancarkan peredaran oksigen di tubuh: Kandungan zat besi dalam jamur dapat membantu mengikat oksigen dalam darah dan mendistribusikannya ke seluruh tubuh.

Tips Memberikan Jamur Sebagai MPASI

Setelah mengetahui manfaat dan kandungan nutrisi dalam jamur, berikut adalah beberapa tips untuk memberikan jamur sebagai MPASI 10 bulan:

Baca Juga:  5 Manfaat Buah Apel untuk Ibu Hamil

1. Perhatikan usia bayi: Sebaiknya konsumsi jamur dimulai saat bayi berusia 10-12 bulan. Pada usia ini, pencernaan bayi sudah terlatih dengan makanan lunak lainnya, sehingga bisa mulai dikenalkan dengan makanan yang lebih bertekstur.

2. Memilih jamur yang baik: Pilihlah jamur yang segar, yaitu bertekstur lembut dan tidak layu atau berlendir.

3. Beli di tempat terpercaya: Meski ada banyak jamur liar di sekitar kita, lebih baik membeli jamur dari tempat yang terpercaya untuk menghindari risiko keracunan atau alergi.

4. Perhatikan proses memasak: Pastikan jamur benar-benar matang saat dimasak. Jamur yang dimasak dengan baik lebih mudah dicerna tubuh dan lebih higienis.

5. Perhatikan reaksi bayi: Setelah memberikan jamur untuk pertama kali, perhatikan reaksi bayi apakah ada tanda-tanda alergi atau tidak. Jika ada, segera hentikan pemberian jamur dan konsultasikan dengan dokter.

Resep Jamur Praktis untuk MPASI

Untuk menjaga variasi menu MPASI 10 bulan bayi, berikut adalah beberapa resep praktis menggunakan jamur:

1. Nasi Tim Jamur:
– Bahan-bahan: beras, bawang putih, jamur kancing, susu UHT Frisian Flag Junio.
– Cara memasak: Buat nasi tim seperti biasa, tambahkan potongan jamur yang sudah ditumis dengan bawang putih dan susu UHT Frisian Flag Junio sebagai topping.

2. Telur Dadar Jamur:
– Bahan-bahan: telur, jamur champignon, keju parut, susu UHT Frisian Flag Junio.
– Cara memasak: Kocok telur, tambahkan irisan jamur champignon, keju, dan susu UHT Frisian Flag Junio, lalu goreng.

3. Tumis Jamur:
– Bahan-bahan: jamur champignon, mentega, minyak zaitun, bawang putih, garam, brokoli, susu UHT Frisian Flag Junio.
– Cara memasak: Tumis jamur dengan mentega atau minyak zaitun, tambahkan bawang putih, garam, dan susu UHT Frisian Flag Junio. Tambahkan juga brokoli yang sudah dikukus dan potong kecil-kecil.

Baca Juga:  Jangan Salah, Ini Perbedaan Perut Buncit dan Perut Hamil

4. Sup Jamur:
– Bahan-bahan: wortel, kentang, kubis, jamur kuping, jamur kancing, bawang putih, daun bawang, susu UHT Frisian Flag Junio.
– Cara memasak: Rebus sayuran dan jamur dalam susu UHT Frisian Flag Junio yang sudah dididihkan bersama bawang putih dan daun bawang.

Dengan variasi resep di atas, bayi akan mendapatkan nutrisi yang cukup dan memiliki variasi rasa dalam menu MPASI 10 bulan.

Konsultasi dengan Ahli Gizi

Jika Bunda masih memiliki pertanyaan atau kebingungan mengenai pemberian jamur sebagai MPASI, sebaiknya berkonsultasi dengan ahli gizi atau dokter anak. Mereka akan memberikan saran yang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi bayi Bunda.

Penting untuk selalu memperhatikan kesehatan dan perkembangan bayi serta memastikan bahwa menu MPASI yang diberikan sudah sesuai dengan usia dan kebutuhan nutrisinya. Dengan memberikan jamur sebagai bagian dari menu MPASI, Bunda dapat memberikan variasi yang sehat dan lezat untuk tumbuh kembang bayi.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com