11 Sumber Protein Nabati untuk MPASI Bergizi Tinggi

11 Sumber Protein Nabati untuk MPASI yang Bergizi Tinggi

Protein merupakan salah satu nutrisi penting yang dibutuhkan oleh tubuh, terutama pada masa tumbuh kembang anak. Protein berperan dalam pembentukan dan pemeliharaan jaringan tubuh, serta berfungsi sebagai sumber energi. Jika pada umumnya protein diperoleh dari sumber hewani seperti daging, ikan, dan telur, namun ternyata ada banyak sumber protein nabati yang juga dapat dikonsumsi oleh anak-anak dalam masa MPASI (Makanan Pendamping ASI) mereka.

Berikut ini adalah 11 sumber protein nabati yang bergizi tinggi dan cocok untuk MPASI si Kecil:

1. Alpukat
Alpukat bukan hanya mengandung lemak sehat yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan anak, tetapi juga mengandung protein. Alpukat juga mengandung berbagai nutrisi penting lainnya seperti vitamin B6, C, E, K, kalium, zat besi, asam folat, dan mangan yang bermanfaat untuk menjaga fungsi saraf dan otak.

2. Bayam
Bayam merupakan salah satu sayuran hijau yang kaya akan protein nabati. Selain itu, bayam juga mengandung vitamin A, B2, B6, vitamin C, E, K, mangan, kalsium, tembaga, dan folat. Bayam dapat dikonsumsi dalam berbagai bentuk, seperti dalam sup, tumis, atau salad.

3. Jamur
Jamur adalah sumber protein nabati yang enak dan bergizi. Jamur mengandung protein yang setara dengan daging sapi, serta mengandung vitamin D, selenium, fosfor, asam folat, dan serat. Ada beberapa varian jamur yang enak untuk dikonsumsi anak, seperti jamur tiram, kancing, merang, shitake, dan portobelo.

4. Kacang Hijau
Kacang hijau merupakan sumber protein nabati yang bergizi tinggi dan baik untuk dikonsumsi oleh anak. Kacang hijau juga kaya akan serat yang baik untuk pencernaan. Selain itu, kacang hijau juga mengandung vitamin A, B, vitamin C, E, K, zat besi, fosfor, zinc, kalsium, dan kalium.

Baca Juga:  10+ Manfaat Memberikan Oat untuk Bayi Usia 0-12 Bulan

5. Kacang Tanah
Kacang tanah juga merupakan salah satu sumber protein nabati yang baik untuk MPASI. Kacang tanah kaya akan protein, lemak sehat, vitamin B3, mangan, folat, dan magnesium. Kacang tanah dapat dikonsumsi dalam bentuk mentah, panggang, atau sebagai bahan tambahan dalam makanan.

6. Kedelai
Kedelai merupakan sumber protein nabati yang tinggi. Selain itu, kedelai juga rendah kandungan lemak jenuh, sehingga aman untuk dikonsumsi oleh anak-anak. Kedelai juga mengandung nutrisi penting lainnya seperti vitamin C, folat, kalsium, tiamin, kalium, magnesium, zat besi, dan fosfor. Kedelai dapat dikonsumsi dalam berbagai bentuk, seperti tahu, tempe, atau susu kedelai.

7. Kacang Merah
Kacang merah juga merupakan sumber protein nabati yang baik untuk MPASI. Kacang merah mengandung karbohidrat kompleks, zat besi, kalium, dan serat. Kacang merah dapat digunakan sebagai bahan tambahan dalam berbagai masakan, seperti sup, salad, atau kue.

8. Kacang Almond
Kacang almond juga merupakan sumber protein nabati yang kaya nutrisi. Kacang almond mengandung protein, karbohidrat, vitamin E, zat besi, kalsium, dan serat. Kacang almond dapat dikonsumsi dalam bentuk mentah, panggang, atau sebagai bahan tambahan dalam makanan.

9. Edamame
Edamame adalah kacang kedelai yang masih muda dan segar. Edamame mengandung protein, karbohidrat, fosfor, kalsium, serat, dan lipid. Edamame dapat direbus dan dikonsumsi sebagai cemilan sehat bagi anak-anak.

10. Tempe
Tempe merupakan makanan tradisional Indonesia yang terbuat dari kedelai yang difermentasi. Tempe mengandung protein nabati, zat besi, vitamin B12, kalsium, dan serat. Tempe dapat dikonsumsi dalam berbagai bentuk, seperti digoreng, dibakar, atau direbus.

11. Tahu
Tahu juga merupakan produk kedelai yang kaya akan protein nabati. Tahu mengandung protein, karbohidrat, lemak, fosfor, vitamin B12, serat, dan kalsium. Tahu dapat dikonsumsi dalam berbagai bentuk, seperti digoreng, direbus, atau ditumis.

Baca Juga:  Cara Tepat Merawat Luka Caesar

Dengan mengonsumsi makanan yang mengandung protein nabati ini, si Kecil akan mendapatkan asupan protein yang cukup untuk tumbuh kembangnya. Namun, perlu diingat bahwa protein nabati tidak mengandung semua asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh. Oleh karena itu, penting untuk memberikan variasi sumber protein nabati dan mengkombinasikannya dengan sumber protein hewani untuk memastikan si Kecil mendapatkan semua asam amino esensial yang dibutuhkan tubuhnya.

Selain itu, penting juga untuk memperhatikan cara pengolahan dan pemberian makanan kepada si Kecil. Pastikan makanan yang diberikan telah matang sempurna dan sesuai dengan usia dan kemampuan mengunyah si Kecil. Selain itu, konsultasikan juga dengan dokter atau ahli gizi untuk mendapatkan informasi dan saran yang lebih spesifik mengenai pemberian makanan protein nabati untuk MPASI si Kecil.

Dalam memilih susu pendamping ASI atau susu formula, pastikan juga memilih yang mengandung protein nabati yang cukup dan sesuai dengan kebutuhan si Kecil. Konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi untuk memilih susu yang tepat dan sesuai dengan kondisi kesehatan si Kecil.

Dengan memberikan asupan protein nabati yang cukup dan seimbang, si Kecil akan mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Selain itu, memberikan pendampingan dan perhatian yang baik dalam memberikan makanan kepada si Kecil juga akan membantu menjaga kesehatan dan kebahagiaan si Kecil.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com