Pertumbuhan, Masalah, & Cara Merawat Gigi Susu si Kecil

Pertumbuhan, Masalah, & Cara Merawat Gigi Susu si Kecil

Pertumbuhan gigi susu si Kecil adalah salah satu tahap perkembangan penting yang harus diperhatikan oleh orang tua. Gigi susu yang sehat dan kuat akan memberikan bekal yang baik bagi pertumbuhan gigi permanen nantinya. Namun, masih banyak orang tua yang kurang memperhatikan kesehatan gigi susu anaknya. Akibatnya, gigi susu si Kecil sering mengalami masalah seperti gigi berlubang, gigi sensitif, atau bahkan gigi copot sebelum waktunya.

Untuk itu, penting bagi orang tua untuk mengetahui lebih dalam tentang gigi susu si Kecil, masalah yang sering terjadi, serta cara merawatnya dengan baik. Dalam artikel ini, kami akan membahas secara detail tentang pertumbuhan gigi susu, masalah yang sering muncul, dan cara merawat gigi susu si Kecil agar tetap sehat dan kuat.

I. Pertumbuhan Gigi Susu

Gigi susu si Kecil mulai tumbuh sejak ia masih dalam kandungan. Proses pertumbuhan gigi susu dimulai saat janin berusia sekitar 6 minggu. Pada usia tersebut, jaringan calon gigi mulai berkembang dan akan tersembunyi hingga bayi lahir. Setelah bayi berusia di atas 3 bulan, gigi susu akan mulai muncul satu per satu.

Berikut adalah tahapan pertumbuhan gigi susu si Kecil berdasarkan usia:

1. Usia 0-3 bulan:
Pada usia ini, gigi susu masih tersembunyi dan tidak terlihat. Namun, jaringan calon gigi mulai berkembang di dalam gusi bayi.

2. Usia 3-8 bulan:
Pada usia ini, gigi susu pertama kali muncul. Biasanya, gigi yang pertama kali tumbuh adalah sepasang gigi seri tengah bawah. Kemudian, menyusul sepasang gigi seri tengah atas. Proses tumbuhnya gigi ini juga dikenal dengan istilah erupsi gigi.

Ketika gigi susu mulai tumbuh, bayi biasanya akan mengalami gejala seperti demam, rewel, gatal, dan nyeri pada gusi. Untuk meredakan ketidaknyamanan ini, Anda dapat mengusap gusi bayi dengan handuk yang dibasahi air dingin atau menggunakan teether beku.

Baca Juga:  4 tips naik turun tangga secara aman untuk Ibu Hamil Tua

3. Usia 8-12 bulan:
Pada usia ini, gigi seri samping atas mulai tumbuh. Gigi seri bayi akan terus tumbuh hingga usia 12 bulan.

4. Usia 12-16 bulan:
Setelah gigi seri atas tumbuh dengan lengkap, gigi seri bawah mulai muncul secara perlahan. Pada usia ini, gigi seri samping bawah akan muncul. Setelah gigi seri bawah tumbuh, si Kecil akan memiliki 8 gigi seri lengkap.

5. Usia 16-24 bulan:
Gigi berikutnya yang muncul adalah gigi taring atas, dan kemudian gigi taring bawah. Pada usia 2 tahun, si Kecil akan memiliki gigi seri, gigi taring, dan gigi geraham kecil yang lengkap. Gigi geraham besar akan muncul setelah itu.

6. Usia 2-4 tahun:
Pada rentang usia 2-4 tahun, gigi susu si Kecil akan terus tumbuh hingga akhirnya lengkap menjadi 20 gigi. Gigi susu ini akan tetap berfungsi dengan baik hingga gigi permanen mulai tumbuh.

II. Masalah yang Sering Terjadi pada Gigi Susu

Meskipun gigi susu adalah gigi sementara, namun perawatannya tetap sangat penting. Gigi susu yang tidak dirawat dengan baik dapat menyebabkan masalah yang dapat berdampak pada gigi permanen yang akan tumbuh nantinya. Berikut adalah beberapa masalah yang sering terjadi pada gigi susu si Kecil:

1. Gigi berubah warna:
Gigi yang mengalami perubahan warna menjadi kuning atau kecoklatan bisa disebabkan oleh beberapa faktor, seperti kurangnya kebiasaan menyikat gigi, tidak menyikat gigi dengan benar, atau mengonsumsi makanan dan minuman tertentu secara terus-menerus.

2. Gigi sensitif:
Gigi sensitif bukan hanya masalah orang dewasa, anak-anak pun juga bisa mengalaminya. Gigi sensitif pada anak biasanya disebabkan oleh kerusakan pada lapisan luar gigi (enamel) akibat asam yang dihasilkan oleh bakteri di mulut. Gigi yang sensitif akan terasa nyeri ketika anak mengonsumsi makanan atau minuman panas atau dingin.

Baca Juga:  5 Kesalahan Umum Saat Menggunakan Testpack

3. Gigi berlubang:
Gigi yang berlubang adalah masalah yang sering terjadi pada gigi susu. Biasanya, gigi berlubang merupakan kelanjutan dari gigi sensitif. Untuk mencegah gigi berlubang, Anda perlu membatasi konsumsi makanan yang tinggi gula dan menghindari kebiasaan minum susu dari botol sambil tiduran.

Ketika enamel gigi rusak akibat paparan gula dan tidak adanya kebiasaan menyikat gigi, bakteri akan berkembang lebih banyak di mulut. Bakteri ini akan memproduksi asam yang dapat menyebabkan terbentuknya plak pada gigi. Jika tidak ditangani dengan baik, plak ini dapat menyebabkan gigi berlubang.

4. Gigi copot sebelum waktunya:
Meskipun gigi susu akan copot dengan sendirinya, namun terkadang gigi susu bisa copot sebelum waktunya akibat trauma atau cedera. Masalah ini dapat mengganggu pertumbuhan gigi permanen yang seharusnya menggantikan gigi susu yang copot.

III. Cara Merawat Gigi Susu si Kecil

Untuk menjaga kesehatan gigi susu si Kecil, berikut adalah beberapa langkah perawatan yang dapat Anda lakukan:

1. Kenalkan dengan aktivitas menyikat gigi sejak dini:
Sejak gigi pertama kali muncul, ajarkan si Kecil untuk menyikat giginya. Pilihlah sikat gigi yang sesuai dengan usia anak. Pada awal memperkenalkan rutinitas menyikat gigi, cukup basahi sikat gigi dengan air dan gosokkan perlahan pada gigi yang baru tumbuh.

2. Membiasakan menyikat gigi minimal dua kali sehari:
Ajari si Kecil untuk menyikat giginya minimal dua kali sehari, yaitu saat bangun tidur pagi dan sebelum tidur malam. Dengan menyikat gigi secara teratur, bekas makanan dan plak bakteri yang menempel pada gigi dapat terhindarkan.

3. Dampingi dan beri contoh yang baik:
Di awal-awal mengajari si Kecil menyikat gigi, Anda mungkin akan menghadapi beberapa tantangan. Namun, tetap dampingi dan beri contoh yang baik dengan rutin menyikat gigi sendiri. Jika Anda rajin menyikat gigi, si Kecil akan terdorong untuk mengikuti kebiasaan tersebut.

Baca Juga:  Belajar Menjadi Orangtua yang Tidak Pilih Kasih

4. Berikan makanan yang sehat:
Selain menyikat gigi, pemberian makanan yang sehat juga penting untuk menjaga kesehatan gigi si Kecil. Beberapa jenis makanan seperti sayur dan buah-buahan mengandung zat-zat yang dapat membantu membersihkan gigi secara alami.

5. Rutin periksa ke dokter gigi:
Selain melakukan langkah-langkah di atas, penting juga untuk rutin memeriksakan gigi si Kecil ke dokter gigi setidaknya setiap 6 bulan sekali. Dokter gigi akan melakukan pemeriksaan rutin untuk mengetahui ada tidaknya masalah gigi susu dan memberikan langkah pencegahan yang diperlukan.

Dengan melakukan langkah-langkah perawatan di atas, Anda dapat menjaga kesehatan gigi susu si Kecil dengan baik. Perawatan gigi susu yang baik akan memberikan bekal yang baik bagi pertumbuhan gigi permanen nantinya.

Jadi, mulailah merawat gigi susu si Kecil sejak dini dan lakukan langkah-langkah perawatan yang disarankan. Jangan lupa untuk juga memberikan contoh yang baik dengan rajin menyikat gigi sendiri. Dengan perawatan yang baik, si Kecil akan memiliki gigi susu yang sehat dan kuat serta terhindar dari masalah gigi yang dapat berdampak negatif pada pertumbuhan gigi permanennya.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com