Kenali Ciri Si Kecil Kekurangan Zat Besi! [Nutrisi Penting]

Apa Peran Zat Besi dalam Tubuh si Kecil?

Zat Besi adalah nutrisi yang memiliki peran penting dalam tubuh si Kecil. Salah satu peran utamanya adalah dalam pembentukan hemoglobin, yaitu komponen penting dalam sel darah merah yang bertugas untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Tanpa zat besi yang cukup, pembentukan sel darah merah akan terhambat dan tubuh si Kecil tidak akan mendapatkan pasokan oksigen yang cukup. Akibatnya, pertumbuhan dan perkembangan si Kecil akan terganggu.

Berapa Banyak Kebutuhan Zat Besi si Kecil?

Kebutuhan zat besi pada setiap anak dapat berbeda-beda, tergantung dari usia dan tingkat aktivitasnya. Pada usia empat hingga enam bulan, penting bagi Bunda untuk memerhatikan kebutuhan zat besi si Kecil. Jika ada kondisi si Kecil mengalami kekurangan zat besi, dokter mungkin akan merekomendasikan suplemen zat besi yang dapat dikonsumsi bersamaan dengan ASI. Namun, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum memberikan suplemen tersebut.

Setelah melewati usia enam bulan, Bunda juga dapat memberikan asupan tambahan yang kaya zat besi seperti sereal atau biskuit untuk mencukupi kebutuhan nutrisi si Kecil. Pada usia 7 hingga 12 bulan, si Kecil membutuhkan sekitar 11 mg zat besi per hari, yang tidak dapat dipenuhi hanya dengan ASI. Setelah itu, pada usia 2-3 tahun, kebutuhan zat besi si Kecil adalah 7 mg per hari, dan pada usia 4-8 tahun, kebutuhan zat besi meningkat menjadi 10 mg per hari.

Akibat & Ciri-ciri si Kecil Kekurangan Zat Besi

Kekurangan zat besi dapat memiliki dampak yang signifikan pada pertumbuhan dan perkembangan si Kecil. Beberapa ciri-ciri kekurangan zat besi pada si Kecil antara lain:

Baca Juga:  5 Penyebab Bayi Sering Gumoh dan Cara Mengatasinya

1. Cepat merasa lelah: Si Kecil akan terlihat lemah dan mudah lelah meskipun melakukan aktivitas yang ringan.

2. Kulit berwarna pucat: Kulit si Kecil akan terlihat pucat atau kehilangan warna alaminya.

3. Kehilangan nafsu makan: Si Kecil mungkin tidak memiliki selera makan yang baik dan cenderung tidak mau makan.

4. Berjalan dengan lemas: Si Kecil mungkin terlihat lemas dan tidak memiliki energi yang cukup untuk beraktivitas.

5. Detak jantung yang tidak normal: Kekurangan zat besi dapat memengaruhi detak jantung si Kecil sehingga detak jantungnya tidak normal.

Jika Bunda melihat adanya gejala-gejala tersebut pada si Kecil, segeralah berkonsultasi dengan dokter anak. Dokter akan melakukan pemeriksaan dan tes darah untuk menentukan apakah si Kecil mengalami kekurangan zat besi. Jika memang terdiagnosis kekurangan zat besi, dokter akan memberikan suplemen zat besi yang sesuai dengan kebutuhan si Kecil.

Cara Mencukupi Kebutuhan Zat Besi si Kecil

Untuk mencukupi kebutuhan zat besi si Kecil, Bunda dapat memberikan makanan yang kaya zat besi secara rutin dalam menu sehari-hari. Beberapa makanan yang kaya zat besi antara lain daging merah, salmon, telur, tahu, ikan tuna, sayuran hijau, kacang-kacangan, dan sereal. Selain itu, penting juga untuk menyajikan makanan yang kaya vitamin C seperti tomat, brokoli, jeruk, dan stroberi. Vitamin C dapat membantu penyerapan zat besi dalam tubuh si Kecil.

Untuk membuat makanan yang mengandung zat besi menjadi lebih menarik bagi si Kecil, Bunda dapat mencoba mengkreasikan menu kesukaan si Kecil dengan tambahan makanan yang kaya zat besi. Misalnya, membuat telur dadar dengan tambahan sayuran hijau, atau membuat smoothie dengan tambahan stroberi dan sereal.

Baca Juga:  Si Kecil Mengisap Jempol, Perlukah Dikhawatirkan?

Selain itu, Bunda juga dapat berkonsultasi dengan ahli gizi untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang kebutuhan nutrisi dan tumbuh kembang si Kecil. Bunda dapat menggunakan fitur konsultasi gratis dengan ahli gizi yang disediakan oleh Bunda & Balita. Dengan berkonsultasi dengan ahli gizi, Bunda dapat mendapatkan saran dan tips yang tepat untuk memenuhi kebutuhan zat besi si Kecil.

Pentingnya memenuhi kebutuhan zat besi si Kecil tidak boleh diabaikan. Zat besi adalah nutrisi penting yang berperan dalam pertumbuhan dan perkembangan si Kecil. Dengan memberikan makanan yang kaya zat besi dan menjaga pola makan yang seimbang, Bunda dapat membantu si Kecil tumbuh dan berkembang secara optimal. Jadi, jangan lupa untuk memberikan makanan bergizi yang mengandung zat besi dalam menu sehari-hari si Kecil ya, Bu!

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com