Radang Tenggorokan pada Anak [Penyebab & Cara Mengatasi]

Radang tenggorokan pada anak merupakan kondisi yang sering terjadi dan dapat menyebabkan gejala seperti batuk, pilek, nyeri saat menelan, dan rewel. Penyebab radang tenggorokan pada anak dapat bervariasi, mulai dari infeksi virus, infeksi bakteri, hingga zat iritan seperti debu dan asap rokok. Dalam tulisan ini, akan dibahas lebih detail mengenai penyebab radang tenggorokan pada anak serta cara mengatasinya.

1. Penyebab Radang Tenggorokan pada Anak

a. Infeksi Virus
Radang tenggorokan pada anak sering kali disebabkan oleh infeksi virus, seperti virus influenza atau virus yang menyebabkan pilek biasa. Infeksi virus ini dapat menular melalui udara atau kontak dengan objek yang terkontaminasi. Gejala yang muncul biasanya meliputi batuk, pilek, dan nyeri tenggorokan.

b. Infeksi Bakteri
Radang tenggorokan juga dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, terutama oleh bakteri Streptococcus pyogenes yang menyebabkan penyakit streptokokus. Gejala radang tenggorokan akibat infeksi bakteri biasanya lebih parah daripada infeksi virus, seperti demam tinggi, kelenjar getah bening yang membengkak, dan sakit tenggorokan yang parah.

c. Zat iritan
Selain infeksi virus dan bakteri, radang tenggorokan pada anak juga dapat disebabkan oleh paparan zat iritan seperti debu, polusi udara, atau asap rokok. Paparan zat iritan ini dapat menyebabkan peradangan pada tenggorokan dan mengakibatkan gejala radang tenggorokan.

2. Cara Mengatasi Radang Tenggorokan pada Anak

a. Istirahat dan banyak minum
Jika radang tenggorokan disebabkan oleh infeksi virus, biasanya sistem kekebalan tubuh anak dapat menangani infeksi tersebut dalam waktu kurang lebih satu minggu. Namun, selama masa penyembuhan, penting bagi anak untuk istirahat yang cukup dan mengonsumsi banyak cairan untuk menjaga tubuh tetap terhidrasi.

b. Mengompres tenggorokan dengan air hangat
Mengompres tenggorokan anak dengan air hangat dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan pada tenggorokan. Caranya adalah dengan menyiapkan air hangat dalam mangkuk kecil, kemudian menggunakan kain bersih yang telah direndam dalam air hangat untuk mengompres tenggorokan anak selama beberapa menit.

Baca Juga:  8 Cara Mengatasi Flu Pada Bayi Secara Alami

c. Memberikan makanan yang lunak dan hangat
Saat anak mengalami radang tenggorokan, makanan yang keras atau pedas dapat menyebabkan nyeri saat menelan. Oleh karena itu, berikanlah makanan yang lunak dan hangat kepada anak, seperti sup atau puree buah-buahan. Hindari memberikan makanan yang terlalu panas atau terlalu dingin, karena hal ini dapat memperburuk radang tenggorokan.

d. Menggunakan pereda nyeri
Jika anak merasa sangat nyeri akibat radang tenggorokan, bisa diberikan pereda nyeri seperti parasetamol atau ibuprofen sesuai dosis yang disarankan oleh dokter. Namun, sebaiknya tidak memberikan aspirin pada anak, karena dapat menyebabkan kondisi yang lebih serius pada anak.

e. Menghindari paparan zat iritan
Jika radang tenggorokan disebabkan oleh paparan zat iritan seperti debu atau asap rokok, sangat penting untuk menghindari paparan tersebut. Pastikan anak berada di lingkungan yang bersih dan bebas dari zat iritan tersebut.

f. Konsultasikan dengan dokter
Jika gejala radang tenggorokan tidak membaik dalam waktu yang lama atau jika anak mengalami gejala yang parah seperti demam tinggi atau kesulitan bernapas, segera konsultasikan dengan dokter. Dokter akan melakukan pemeriksaan dan memberikan penanganan yang sesuai sesuai dengan penyebab radang tenggorokan.

3. Pencegahan Radang Tenggorokan pada Anak

a. Jaga kebersihan tangan
Radang tenggorokan dapat disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri yang menular melalui tangan. Oleh karena itu, penting untuk selalu menjaga kebersihan tangan anak dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir.

b. Hindari kontak dengan orang yang sakit
Jika ada anggota keluarga atau teman anak yang sedang sakit tenggorokan, sebaiknya hindari kontak langsung dengan orang tersebut. Hindari berbagi peralatan makan, handuk, atau mainan dengan orang yang sedang sakit.

Baca Juga:  4 Tips dan Trik Membuat si Kecil Suka Sarapan

c. Berikan vaksinasi
Vaksinasi dapat membantu melindungi anak dari beberapa jenis infeksi yang dapat menyebabkan radang tenggorokan, seperti vaksin influenza. Konsultasikan dengan dokter mengenai jadwal vaksinasi yang tepat untuk anak.

d. Jaga kebersihan lingkungan
Pastikan lingkungan tempat tinggal anak tetap bersih dan terhindar dari debu, polusi udara, atau zat iritan lainnya. Lakukan pembersihan rutin di rumah dan pastikan anak tidak terpapar dengan asap rokok.

4. Kesimpulan

Radang tenggorokan pada anak merupakan kondisi yang sering terjadi dan dapat disebabkan oleh infeksi virus, infeksi bakteri, atau zat iritan. Beberapa cara mengatasi radang tenggorokan pada anak meliputi istirahat dan banyak minum, mengompres tenggorokan dengan air hangat, memberikan makanan yang lunak dan hangat, menggunakan pereda nyeri, menghindari paparan zat iritan, dan konsultasi dengan dokter jika gejala tidak membaik. Pencegahan radang tenggorokan dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan tangan, menghindari kontak dengan orang yang sakit, memberikan vaksinasi, dan menjaga kebersihan lingkungan.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com