Berselingkuh Bisa Kena Ancaman Pidana? Cek Aturannya di Dalam Pasal Perselingkuhan


Penjelasan Tentang Perselingkuhan dan Konsekuensinya

Perselingkuhan merupakan tindakan yang melanggar kontrak atau janji yang dimiliki antara pasangan suami dan istri. Tindakan ini seringkali disertai dengan hubungan seksual atau aktivitas seksual lainnya antara seseorang yang sudah menikah dengan orang lain yang bukan pasangan sahnya secara hukum. Perselingkuhan bukanlah hal yang baru dalam kehidupan manusia, namun tetap saja tindakan ini dapat merusak hubungan pernikahan dan membawa konsekuensi yang serius.

Tindakan perselingkuhan dapat membawa dampak yang sangat merugikan bagi pasangan yang menjadi korban. Selain merusak kepercayaan dan kesetiaan, perselingkuhan juga dapat menghancurkan hubungan yang telah dibangun dengan susah payah selama ini. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika seseorang yang merasa terdzolimi dan dirugikan oleh perselingkuhan pasangannya akan melaporkan tindakan tersebut kepada pihak yang berwajib.

Pasal Perselingkuhan dalam Pasal 284 KUHP

Perselingkuhan di Indonesia diatur dalam Pasal 284 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Pasal ini menjelaskan bahwa seseorang yang melakukan perselingkuhan dapat dijerat dengan pidana penjara maksimum selama sembilan bulan. Namun, sebelum membuat aduan ke kepolisian, penting untuk mengetahui dengan lebih lanjut isi pasal ini agar dapat memahami hak dan kewajiban yang ada.

Pasal 284 ayat (1) KUHP menyebutkan bahwa seorang pria atau wanita yang telah menikah dan melakukan perselingkuhan dapat dihukum pidana. Pasal ini berlaku bagi mereka yang mengetahui bahwa pasal 27 Undang-Undang Perkawinan berlaku bagi mereka. Sementara itu, Pasal 284 ayat (2) KUHP menyebutkan bahwa penuntutan terhadap perselingkuhan hanya dilakukan jika ada pengaduan dari suami atau istri yang menjadi korban perselingkuhan. Selain itu, pasangan yang menjadi korban juga harus mengajukan permohonan cerai atau pisah ranjang dalam waktu tiga bulan setelah pengaduan.

Baca Juga:  Masalah Pada Usia Pernikahan di Atas 10 Tahun

Dalam konteks ini, pasal 27 Undang-Undang Perkawinan menyebutkan bahwa seorang laki-laki hanya boleh memiliki satu istri dan sebaliknya. Jika terbukti melakukan perselingkuhan, seseorang dapat dijerat dengan pidana sesuai dengan pasal 284 KUHP.

Syarat untuk Melaporkan Perselingkuhan

Untuk dapat memidanakan pasangan yang melakukan perselingkuhan, terdapat beberapa syarat yang harus dipenuhi. Pertama, pihak yang melaporkan haruslah istri atau suami sah yang menjadi korban perselingkuhan. Laporan tidak dapat diwakilkan oleh pihak lain. Hal ini disebut sebagai delik perzinaan atau overspel atau delik aduan absolut. Dalam hal ini, kasus perselingkuhan tidak akan dapat diproses dan kedua pelaku tidak dapat dituntut jika pasangan yang menjadi korban tidak melapor. Namun, jika korban melapor, maka secara otomatis pasangan yang melakukan perselingkuhan akan turut dituntut.

Selain itu, laporan kasus perselingkuhan juga harus disertai dengan bukti yang sah. Menurut Pasal 184 ayat (1) KUHAP, bukti yang sah dapat berupa keterangan saksi, keterangan ahli, surat, petunjuk, keterangan terdakwa, serta bukti-bukti elektronik seperti foto, video, chat, dan dokumen elektronik lainnya. Seluruh bukti yang ada harus dapat mengarah pada tindakan persetubuhan atau perzinaan agar dapat memenuhi unsur Pasal 284 KUHP.

Proses Pelaporan dan Penyelesaian Kasus Perselingkuhan

Setelah kasus perselingkuhan dilaporkan ke kepolisian dan disertai dengan bukti yang sah, proses hukum akan dimulai. Namun, perlu diingat bahwa hukum pidana biasanya menjadi upaya terakhir penegakan hukum dalam kasus perselingkuhan. Lebih sering daripada tidak, perkara ini akan diupayakan agar dapat diselesaikan melalui jalur kekeluargaan.

Dalam banyak kasus, setelah kasus perselingkuhan dilaporkan, pihak kepolisian akan mencoba mediasi antara pasangan yang terlibat. Mediasi ini bertujuan untuk mencari solusi terbaik bagi kedua belah pihak, terutama jika terdapat anak-anak yang terlibat dalam pernikahan tersebut. Mediasi juga dapat membantu pasangan untuk memperbaiki hubungan mereka dan membangun kepercayaan kembali.

Baca Juga:  Cara Menyenangkan Belajar Menulis untuk Si Kecil

Namun, jika mediasi tidak berhasil atau salah satu pihak tidak bersedia untuk berdamai, perkara perselingkuhan akan dilanjutkan ke pengadilan. Di sinilah hukum pidana akan diterapkan dan pasangan yang melakukan perselingkuhan akan dihadapkan pada proses peradilan. Pengadilan akan mempertimbangkan semua bukti yang ada dan mengambil keputusan berdasarkan hukum yang berlaku.

Selain hukum pidana, pasangan yang terlibat dalam perselingkuhan juga dapat mengajukan gugatan cerai atau pisah ranjang. Proses perceraian atau pisah ranjang ini akan ditangani oleh pengadilan agama atau pengadilan umum, tergantung pada agama yang dianut oleh pasangan tersebut.

Kesimpulan

Perselingkuhan merupakan perbuatan tercela yang dapat merusak hubungan pernikahan dan membawa konsekuensi yang serius. Di Indonesia, perselingkuhan diatur dalam Pasal 284 KUHP dan dapat dijerat dengan pidana penjara maksimum sembilan bulan. Untuk dapat memidanakan pasangan yang melakukan perselingkuhan, syarat yang harus dipenuhi adalah pihak pelapor haruslah istri atau suami sah yang menjadi korban perselingkuhan. Selain itu, laporan kasus perselingkuhan harus disertai dengan bukti yang sah.

Proses hukum dalam kasus perselingkuhan biasanya dimulai dengan pelaporan ke kepolisian dan dilanjutkan dengan mediasi antara pasangan yang terlibat. Jika mediasi tidak berhasil, perkara akan dibawa ke pengadilan dan pasangan yang melakukan perselingkuhan akan dihadapkan pada proses peradilan. Selain itu, pasangan juga dapat mengajukan gugatan cerai atau pisah ranjang.

Meskipun hukum pidana dapat memainkan peran penting dalam menangani kasus perselingkuhan, penting untuk diingat bahwa upaya terbaik adalah menyelesaikan masalah ini melalui jalur kekeluargaan. Mediasi dan komunikasi yang baik antara pasangan sangatlah penting untuk memperbaiki hubungan dan membangun kepercayaan kembali.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com