Bayi Terlalu Lelah, Ini Tanda-tandanya!


Penyebab Overtiredness pada Bayi (300 kata)

Penyebab utama bayi mengalami overtiredness adalah kurang tidur. Saat bayi belajar banyak hal di siang hari, ia membutuhkan tidur siang secara teratur untuk memproses semua informasi yang diterimanya. Jam bangun bayi akan berubah sesuai dengan pertambahan usia yang dialaminya. Ketika bayi masih newborn, ia dapat melek selama 45 menit sebelum mulai merasa lelah kembali. Ketika bayi berusia enam bulan, ia bisa bangun selama dua jam. Sedangkan ketika menjadi balita, ia bisa melek selama lima jam tanpa jeda tidur.

Ketika bayi sudah memasuki jam tidurnya, ia akan memberikan sinyal bahwa ia siap untuk tidur. Ini adalah waktu yang tepat untuk menenangkan si kecil sampai ia tertidur. Namun, jika bayi melewati jam tidurnya, ia harus menghasilkan hormon kortisol dan adrenalin untuk tetap terjaga. Hal ini menyebabkan ia menjadi stres karena kedua hormon tersebut membanjiri aliran darah sehingga ia sulit merasa relaks.

Tanda-tanda Bayi Terlalu Lelah (300 kata)

Ada beberapa tanda yang menunjukkan bahwa bayi sedang mengalami overtiredness. Pertama, wajahnya akan berubah dari senang menjadi rewel. Ini menunjukkan bahwa bayi merasa mengantuk. Selain itu, bayi akan mengucek-ucek mata, rambut, dan telinga. Ini adalah perilaku yang paling umum terjadi ketika bayi mengantuk. Jika bayi mulai menguap, itu menunjukkan bahwa ia sudah sangat lelah dan butuh tidur segera.

Bayi juga akan menghindari kontak mata dan menunjukkannya dengan tatapan kosong atau bengong. Bagian tangan dan kaki bayi akan menjadi kaku, dan tangan akan mengepal. Ini juga merupakan tanda bahwa bayi sudah mengantuk. Bayi yang terlalu lelah akan terlihat malas dan tidak merespon dengan semangat, bahkan ketika diberikan mainan favoritnya. Selain itu, bayi yang terlalu lelah akan kesulitan dalam menyusui. Mereka mungkin menangis atau bahkan melempar mainan atau makanan yang sedang mereka genggam. Bayi juga bisa mencoba menenangkan dirinya sendiri dengan ngempeng.

Baca Juga:  Dokter Kandungan Favorit Para Ibu

Tanda-tanda lainnya yang menunjukkan bahwa bayi terlalu lelah adalah bersin, cegukan, telapak tangan berkeringat, atau napas yang lebih cepat dari biasanya. Jika bayi menunjukkan tanda-tanda ini, penting bagi kita sebagai orang tua untuk segera mengatasi kelelahan bayi dan membantu mereka tidur dengan nyenyak.

Cara Mengatasi Overtiredness pada Bayi (300 kata)

Ada beberapa cara yang bisa kita lakukan untuk mengatasi overtiredness pada bayi. Pertama, kita bisa menggendong dan menyanyikan lagu yang disukai oleh bayi sambil sedikit mengayun-ayunkannya. Namun, perlu diingat untuk tidak memberikan ayunan yang terlalu kencang, karena hal itu bisa membuat bayi gumoh atau muntah.

Selain itu, ada beberapa posisi menggendong yang bisa membuat bayi merasa nyaman, seperti posisi memeluk. Jika bayi tertidur dalam posisi ini, lebih mudah untuk memindahkannya ke tempat tidur. Namun, perlu diawasi agar bayi tetap aman.

Bermain dengan suara juga bisa membantu bayi tidur. Kita bisa menyanyikan lagu atau memberikan suara “Sssh…” yang lembut. Suara-suara ini bisa menenangkan bayi dan menjadi pengantar tidurnya. Selain itu, kita juga bisa menggunakan white noise atau lullaby baby untuk menciptakan suasana yang tenang bagi bayi.

Selanjutnya, kita juga perlu mengatur keadaan ruangan agar nyaman bagi bayi. Pelankan suara TV, redupkan lampu, tutup jendela, dan jauhkan semua suara yang bisa mengganggu tidur bayi. Hal ini akan membantu menciptakan lingkungan yang tenang dan menenangkan bagi bayi.

Terakhir, membacakan buku juga bisa menjadi kebiasaan yang membantu bayi tidur. Ini cocok dilakukan pada bayi yang sudah masuk usia balita. Membacakan buku sebelum tidur bisa menjadi rutinitas yang menyenangkan dan menenangkan bagi bayi.

Kesimpulan (200 kata)

Baca Juga:  12 Cara Memijat Bayi, Beserta Manfaat dan Tips-tipsnya

Overtiredness pada bayi adalah kondisi ketika bayi merasa terlalu lelah secara fisik dan mengaktifkan respon sistem stresnya. Hal ini bisa terjadi karena bayi kurang tidur atau melewati jam tidurnya. Tanda-tanda bayi terlalu lelah antara lain wajah berubah, mengucek-ucek mata, menguap, menghindari kontak mata, membuat badannya kaku, serba malas, kesulitan menyusu, menyamankan dirinya, dan menunjukkan sinyal otomatis seperti bersin atau cegukan.

Untuk mengatasi overtiredness pada bayi, kita bisa menggendong dan menyanyikan lagu yang disukai oleh bayi, menggendong dengan posisi memeluk, bermain dengan suara, menggunakan white noise atau lullaby baby, mengatur keadaan ruangan, dan membacakan buku. Hal-hal ini akan membantu bayi merasa nyaman dan tertidur dengan nyenyak.

Sebagai orang tua, penting bagi kita untuk memahami tanda-tanda overtiredness pada bayi dan mengatasi masalah ini dengan cepat. Dengan memberikan perhatian dan kasih sayang yang tepat, kita bisa membantu bayi tidur dengan nyenyak dan meningkatkan kualitas tidurnya. Dengan tidur yang cukup, bayi akan menjadi lebih sehat dan bahagia.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com