Kenali Risiko Bayi Lahir dengan Berat Berlebih

Kenali Risiko Bayi Lahir dengan Berat Berlebih

Pengenalan

Bayi gemuk seringkali dianggap sebagai pertanda bahwa bayi tersebut lahir dalam keadaan sehat. Namun, menurut hasil konsultasi ibu hamil, ternyata kelebihan berat badan pada bayi juga dapat membawa risiko tertentu. Oleh karena itu, penting bagi para ibu untuk memahami risiko yang mungkin terjadi pada bayi yang lahir dengan berat berlebih atau yang dalam istilah medis dikenal sebagai Macrosomia.

Apa itu Macrosomia?

Macrosomia adalah kondisi saat janin menerima nutrisi berlebihan selama masa kehamilan, sehingga pertumbuhannya lebih cepat dari bayi pada umumnya. Akibatnya, bayi tersebut lahir dengan berat badan yang lebih tinggi dari rata-rata, biasanya lebih dari 4 kg. Sayangnya, kondisi ini sulit untuk diprediksi melalui pemeriksaan ultrasonografi (USG), sehingga sering kali dokter menganjurkan prosedur caesar jika bayi tersebut terlalu besar untuk lahir secara normal dan sudah melewati perkiraan waktu kelahiran.

Penyebab Macrosomia

Terdapat beberapa faktor yang dapat menyebabkan bayi lahir dengan berat badan berlebihan. Beberapa di antaranya adalah:

1. Diabetes
Jika seorang ibu mengidap diabetes tipe 1, tipe 2, atau diabetes gestasional, maka risiko bayi lahir dengan berat badan berlebihan cukup tinggi. Pada kondisi diabetes, pankreas akan bekerja keras untuk memproduksi insulin. Namun, insulin tersebut tidak mampu menurunkan kadar gula darah, sehingga glukosa yang berlebih di dalam tubuh ibu akan ditransfer ke janin melalui plasenta. Hal ini menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan janin menjadi lebih cepat.

2. Kelebihan Berat Badan pada Bunda
Berat badan ibu saat kehamilan juga dapat mempengaruhi pertumbuhan janin. Jika ibu mengalami obesitas atau mengalami peningkatan berat badan yang drastis selama kehamilan, maka risiko bayi lahir dengan berat badan berlebihan juga akan meningkat. Oleh karena itu, penting bagi ibu untuk menjaga berat badan yang normal selama kehamilan dengan berkonsultasi kepada dokter kandungan.

Baca Juga:  Biaya Masuk Sekolah Dasar di Tangerang & Tangerang Selatan

3. Riwayat Bayi Lahir Besar
Jika seorang ibu sebelumnya pernah melahirkan bayi dengan berat badan lebih besar dari rata-rata, maka risiko bayi dengan berat badan berlebihan pada kelahiran berikutnya akan meningkat. Selain itu, risiko bayi lahir dengan berat badan berlebih pada kehamilan selanjutnya juga akan terus meningkat.

4. Bayi Lahir Lewat Waktu
Jika seorang bayi lahir melewati waktu perkiraan kelahirannya, maka pertumbuhan dan perkembangannya akan terus berlanjut selama plasenta masih menyediakan nutrisi yang cukup. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan berat badan dan ukuran bayi dalam kandungan.

Risiko yang Dihadapi Bayi dengan Macrosomia

Bayi yang lahir dengan berat badan berlebihan memiliki risiko tertentu, antara lain:

1. Kesulitan dalam Melahirkan Secara Normal
Ukuran bayi yang terlalu besar dapat membuat proses persalinan menjadi sulit dan memperbesar kemungkinan untuk dilakukan operasi caesar.

2. Risiko Cedera Bahu
Ukuran bahu bayi yang lebih besar dari bayi seusianya dapat meningkatkan risiko cedera saat proses persalinan normal.

3. Risiko Tekanan Darah Rendah
Akibat produksi insulin yang berlebihan pada pankreas, bayi dengan Macrosomia berisiko mengalami tekanan darah rendah.

4. Risiko Obesitas
Bayi yang lahir dengan berat badan berlebihan memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami obesitas sejak dini.

5. Kesulitan Bernapas
Ukuran tubuh bayi yang lebih besar dari bayi pada umumnya dapat menyebabkan kesulitan dalam bernapas. Oleh karena itu, bayi tersebut seringkali perlu dirawat di unit perawatan intensif neonatal (NICU) untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

Cara Pencegahan Macrosomia

Setelah mengetahui penyebab dan risiko yang mungkin terjadi pada bayi dengan Macrosomia, penting bagi ibu untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara pencegahannya. Beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah Macrosomia antara lain:

Baca Juga:  ISK, The Honeymoon Disease

1. Mengontrol Gula Darah
Jika ibu mengidap diabetes, penting untuk mengontrol gula darah dengan baik melalui diet sehat dan olahraga yang teratur. Jika diperlukan, dokter juga dapat memberikan obat atau insulin untuk mengatur kadar gula darah.

2. Menjaga Berat Badan yang Sehat
Bunda perlu menjaga berat badan yang sehat selama kehamilan dengan mengikuti pola makan yang seimbang dan melakukan aktivitas fisik yang cukup. Penting untuk tidak mengalami peningkatan berat badan yang berlebihan atau obesitas selama kehamilan.

3. Pemantauan Teratur oleh Dokter Kandungan
Bunda perlu menjadwalkan kunjungan rutin ke dokter kandungan untuk memantau perkembangan janin dan memastikan bahwa pertumbuhannya berjalan normal. Dokter juga dapat memberikan saran mengenai pola makan dan gaya hidup yang sehat selama kehamilan.

4. Persalinan yang Terencana
Jika bayi diperkirakan memiliki berat badan yang berlebihan, dokter mungkin akan mengatur prosedur persalinan yang sesuai, seperti operasi caesar, untuk mengurangi risiko komplikasi selama persalinan.

Kesimpulan

Bayi dengan berat badan berlebihan atau Macrosomia memiliki risiko tertentu yang perlu diperhatikan. Oleh karena itu, penting bagi para ibu untuk memahami penyebab dan risiko yang mungkin terjadi, serta melakukan langkah-langkah pencegahan yang dianjurkan oleh dokter kandungan. Dengan demikian, diharapkan bayi dapat lahir dalam kondisi sehat dan tanpa komplikasi.

Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com