Ingin Berhubungan Saat Hamil Muda? Pahami Dulu Informasinya



Bolehkah Berhubungan Saat Hamil Muda?

Saat hamil muda, banyak pasangan yang bingung apakah boleh atau tidak berhubungan seks. Hal ini wajar, karena kehamilan merupakan masa yang sensitif dan membutuhkan perhatian ekstra. Namun, sebenarnya berhubungan saat hamil muda aman dilakukan selama tidak ada komplikasi atau gangguan kesehatan tertentu.

Secara medis, berhubungan saat hamil muda tidak akan menyebabkan masalah atau membahayakan janin. Hal ini karena janin dilindungi oleh rahim dan cairan ketuban yang ada di dalamnya. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar berhubungan saat hamil muda tetap aman dan nyaman bagi ibu dan janin.

Hal-hal yang perlu dilakukan untuk berhubungan saat hamil muda

1. Komunikasikan dengan pasangan
Sebelum memutuskan untuk berhubungan saat hamil muda, penting untuk berdiskusi dengan pasangan. Pastikan pasangan juga merasa nyaman dan siap untuk melakukannya. Komunikasi yang baik antara pasangan sangat penting untuk menjaga hubungan yang sehat dan saling mendukung.

2. Perhatikan kondisi kesehatan
Sebelum berhubungan, pastikan kondisi kesehatan ibu dan janin dalam keadaan baik. Jika ibu mengalami komplikasi kehamilan seperti preeklampsia, diabetes gestasional, atau masalah kesehatan lainnya, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukan aktivitas seksual.

3. Posisi yang nyaman
Pilih posisi yang nyaman bagi ibu hamil. Beberapa posisi yang disarankan adalah posisi berbaring menyamping atau woman on top. Hindari posisi yang menekan perut seperti posisi misionaris. Posisi yang nyaman akan mengurangi risiko ketidaknyamanan selama berhubungan.

4. Hindari penetrasi yang dalam
Selama hamil muda, hindari penetrasi yang terlalu dalam. Hal ini untuk menghindari tekanan yang berlebihan pada rahim dan leher rahim. Jika terasa tidak nyaman atau sakit, sebaiknya hentikan aktivitas seksual dan berkonsultasi dengan dokter.

Baca Juga:  Ternyata Berenang Memberi Banyak Manfaat Untuk Si Kecil, Lho!

5. Gunakan pelumas
Selama hamil muda, produksi lendir vagina bisa berkurang. Untuk menghindari ketidaknyamanan saat berhubungan, gunakan pelumas yang aman untuk ibu hamil. Pilih pelumas berbasis air yang tidak mengandung bahan kimia berbahaya.

6. Jaga kebersihan
Selama hamil muda, perhatikan kebersihan saat berhubungan. Pastikan pasangan dan area sekitar vagina bersih sebelum melakukan hubungan seksual. Hindari penggunaan produk yang mengandung bahan kimia berbahaya yang dapat mengiritasi vagina.

Dampak Negatif Berhubungan Saat Hamil Muda

Meskipun berhubungan saat hamil muda aman dilakukan, tetap ada beberapa dampak negatif yang perlu diwaspadai. Beberapa kondisi kesehatan yang dapat mempengaruhi keamanan berhubungan seks saat hamil muda antara lain:

1. Plasenta previa
Plasenta previa adalah kondisi di mana plasenta menempel di bagian bawah rahim, sehingga menutupi sebagian atau seluruh leher rahim. Jika ibu hamil mengalami plasenta previa, sebaiknya hindari aktivitas seksual untuk menghindari perdarahan.

2. Solusio plasenta
Solusio plasenta adalah kondisi di mana plasenta terlepas dari dinding rahim sebelum bayi lahir. Jika ibu hamil mengalami solusio plasenta, berhubungan seks dapat meningkatkan risiko perdarahan dan mengancam keselamatan ibu dan janin.

3. Riwayat keguguran atau persalinan prematur
Jika ibu hamil memiliki riwayat keguguran atau persalinan prematur, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum berhubungan seks. Kondisi ini dapat mempengaruhi keamanan berhubungan saat hamil muda.

4. Kehamilan kembar
Jika ibu hamil mengandung bayi kembar, perlu hati-hati dalam melakukan aktivitas seksual. Kehamilan kembar dapat meningkatkan risiko komplikasi dan perdarahan.

Selain itu, ada beberapa hal yang perlu dihindari saat berhubungan seks saat hamil muda, antara lain:

1. Seks anal
Seks anal dapat meningkatkan risiko infeksi dan memicu perdarahan pada ibu hamil. Hindari melakukan seks anal saat hamil muda.

Baca Juga:  4 Penyebab Perut Bayi Bunyi dan Cara Mencegahnya

2. Seks oral
Seks oral juga perlu dilakukan dengan hati-hati saat hamil muda. Hindari meniup vagina karena dapat memicu emboli udara, yang dapat membahayakan ibu dan janin.

3. Penggunaan sex toy
Jika menggunakan sex toy saat berhubungan, pastikan kebersihannya terjamin. Hindari penggunaan sex toy yang kotor untuk mencegah risiko infeksi.

4. Riwayat penyakit kelamin
Jika ibu hamil atau pasangan memiliki riwayat penyakit kelamin seperti herpes genital, sebaiknya hindari berhubungan seksual saat hamil muda. Infeksi penyakit kelamin dapat membahayakan ibu dan janin.

Pentingnya Konsultasi dengan Dokter

Meskipun berhubungan saat hamil muda aman dilakukan dalam kondisi normal, tetap disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukannya. Dokter dapat memberikan saran yang sesuai dengan kondisi kesehatan ibu dan janin, serta memberikan informasi mengenai tanda-tanda yang perlu diwaspadai atau tanda-tanda bahaya yang perlu segera ditangani.

Selama kehamilan, penting bagi ibu untuk menjaga kesehatan dan keamanan diri serta janin. Selain itu, perhatikan juga pola makan yang sehat dan bergizi untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan janin. Konsumsilah makanan yang mengandung nutrisi penting seperti protein, zat besi, asam folat, dan kalsium.

Kesimpulan

Berhubungan saat hamil muda aman dilakukan selama tidak ada komplikasi atau gangguan kesehatan tertentu. Namun, tetap perlu diperhatikan beberapa hal untuk menjaga kenyamanan dan keamanan ibu dan janin. Jika ada ketidaknyamanan atau kekhawatiran, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan nasihat yang lebih spesifik sesuai dengan kondisi kesehatan ibu dan janin.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com