5 Pertanyaan Untuk Bapak Mentor Poligami


Apa sih tujuan Anda poligami?

Poligami, sebagai sebuah praktik pernikahan yang melibatkan seorang suami memiliki lebih dari satu istri, tentu memiliki berbagai alasan yang mendasarinya. Namun, sebelum kita membahas lebih jauh, penting untuk diingat bahwa poligami bukanlah suatu kewajiban dalam agama Islam. Meskipun ada beberapa ayat dalam Al-Quran yang membahas tentang poligami, namun tidak ada ketentuan yang mengharuskan seorang pria untuk menjalankannya. Oleh karena itu, ketika kita membahas tujuan dari praktik poligami ini, kita tidak dapat mengatakan bahwa itu adalah perintah Tuhan.

Tujuan dari poligami sendiri dapat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya. Beberapa alasan yang sering dikemukakan adalah adanya kebutuhan seksual yang tinggi, keinginan untuk memiliki keturunan yang lebih banyak, atau bahkan alasan ekonomi. Namun, penting untuk diingat bahwa alasan-alasan ini haruslah didasarkan pada kebaikan dan keadilan bagi semua pihak yang terlibat.

Dalam kasus Anda, Coach Hafidin, yang memiliki empat istri dan dua puluh lima anak, saya ingin mengetahui apa yang menjadi tujuan Anda dalam menjalankan poligami ini. Apakah tujuan Anda hanya berdasarkan nafsu dan keinginan untuk memiliki banyak istri dan anak? Ataukah ada alasan lain yang lebih mendalam dan bermakna?

Salah satu hal yang menarik perhatian saya adalah keputusan Anda untuk menikahi seorang gadis yang baru berusia 16 tahun. Menurut pandangan saya, hal ini tidaklah pantas, mengingat perbedaan usia yang cukup jauh antara Anda dan sang gadis. Selain itu, saya juga ingin mengetahui apakah Anda memiliki tujuan jangka panjang untuk membangun keluarga bahagia dan menua bersama. Apakah Anda memiliki rencana untuk memberikan cinta, perhatian, dan dukungan yang cukup pada setiap istri dan anak-anak Anda?

Baca Juga:  Gatal-gatal Saat Hamil? Ini 8 Penyebab dan Cara Mengatasinya

Seberapa besar rasa kesepian Anda?

Dalam menjalankan poligami, seringkali alasan yang mendasarinya adalah rasa kesepian yang dirasakan oleh seorang pria. Namun, apakah poligami benar-benar dapat mengisi kekosongan dan rasa kesepian dalam diri Anda? Apakah Anda pernah mengenal cinta yang sebenarnya? Cinta bukanlah sekadar kebutuhan seksual semata, tetapi juga melibatkan pengertian, pengorbanan, dan keterikatan emosional yang mendalam.

Saya percaya bahwa dengan mencintai seseorang dengan sepenuh hati dan mendapatkan cinta balik dari mereka, kita dapat merasa lebih utuh dan tidak lagi merasa kesepian. Namun, dengan menjalankan poligami dan memiliki banyak istri, apakah Anda benar-benar dapat mencapai kebahagiaan dan keutuhan emosional yang sejati? Ataukah Anda akan terus mencari kebahagiaan di luar diri Anda dan tidak pernah merasa cukup?

Apakah kebutuhan seks Anda tercukupi dengan poligami?

Salah satu alasan yang sering dikemukakan oleh para pria yang menjalankan poligami adalah kebutuhan seksual yang tinggi. Namun, apakah poligami benar-benar dapat memenuhi kebutuhan seksual Anda? Apakah Anda yakin bahwa dengan memiliki banyak istri, Anda dapat mengendalikan libido dan menggunakan dalih agama untuk memenuhi hasrat egois Anda?

Saya ingin menekankan pentingnya menjaga keseimbangan antara kebutuhan seksual dan nilai-nilai agama. Poligami seharusnya tidak menjadi alasan untuk melakukan perbuatan yang tidak bermoral atau merugikan pihak lain. Agama mengajarkan kita untuk mengendalikan hawa nafsu dan menjalani hubungan yang sehat dan bermartabat dengan pasangan kita.

Pernahkah Anda menanyakan pada istri tentang apa yang mereka rasakan?

Dalam menjalankan poligami, sangat penting untuk berkomunikasi dengan istri-istri Anda dan mendengarkan apa yang mereka rasakan. Jika Anda tidak mau menyampaikan keputusan Anda untuk menikah lagi pada istri-istri Anda, bagaimana Anda dapat menunjukkan rasa hormat dan kepedulian pada mereka?

Baca Juga:  Ibu Menyusui dan Obat-obatan

Sebagai seorang suami, Anda memiliki tanggung jawab untuk menghargai, mencintai, dan menghormati istri-istri Anda sebagaimana diajarkan oleh Nabi Muhammad. Anda harus merasa bertanggung jawab untuk membina hubungan yang sehat dan saling menghormati dengan setiap istri Anda. Jangan biarkan poligami menjadi alasan untuk mengabaikan kebutuhan dan perasaan istri-istri Anda.

Bagaimana bisa tidur nyenyak dari mendapatkan uang hasil mengajar kelas para perempuan yang tersakiti akibat suami poligami?

Sebagai seorang mentor poligami, Anda mengajar kelas-kelas yang mungkin diikuti oleh para perempuan yang tersakiti akibat praktik poligami suami mereka. Apakah Anda pernah memikirkan dampak dari tindakan Anda ini? Apakah Anda merasa nyaman mendapatkan uang dari mengajar kelas yang melibatkan orang-orang yang mungkin sedang mengalami penderitaan dan kebingungan akibat poligami?

Saya meyakini bahwa sebagai seorang mentor, Anda memiliki tanggung jawab moral untuk mempertimbangkan dampak dari tindakan Anda pada orang lain. Anda harus memikirkan kembali apakah praktik poligami yang Anda ajarkan dapat memberikan kebahagiaan dan kesejahteraan bagi semua pihak yang terlibat, termasuk istri-istri dan anak-anak mereka.

Pernah Anda memikirkan tentang anak-anak Anda?

Sebagai seorang ayah, Anda memiliki tanggung jawab untuk mendidik dan merawat anak-anak Anda. Namun, dengan memiliki banyak istri dan anak-anak, bagaimana Anda dapat memberikan perhatian dan kasih sayang yang cukup pada setiap anak? Bagaimana Anda akan menjelaskan poligami kepada mereka?

Saya percaya bahwa sebagai seorang ayah, Anda harus memberikan contoh yang baik kepada anak-anak Anda. Anda harus mengajarkan mereka nilai-nilai kebaikan, kejujuran, dan keadilan. Anda harus menjelaskan kepada mereka bahwa setiap individu memiliki hak untuk merasa dicintai dan dihargai, tanpa harus merasa terancam oleh praktik poligami.

Baca Juga:  Fakta Lidah Bayi Putih: Penyebab, Tanda, dan Cara Mengatasi

Saya juga ingin menekankan pentingnya memikirkan perasaan dan kepentingan anak perempuan Anda. Bagaimana Anda akan merespons jika suatu saat mereka mengalami rasa sakit dan penderitaan akibat praktik poligami yang Anda jalankan? Apakah Anda akan tetap bersikeras bahwa poligami adalah hal yang baik dan benar, ataukah Anda akan merenungkan kembali tindakan Anda?

Dalam menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini, saya harap Anda dapat merenungkan kembali tujuan dan motivasi Anda dalam menjalankan poligami. Poligami bukanlah suatu praktik yang dapat dianggap enteng atau dilakukan sembarangan. Poligami melibatkan kehidupan dan perasaan banyak orang, termasuk istri-istri dan anak-anak yang terlibat. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk mempertimbangkan dampak dari tindakan kita pada orang lain sebelum kita mengambil keputusan yang mungkin dapat mengubah hidup mereka.


Subscribe, follow lembarkerjauntukanak.com